Dinner with Firman Swiss Mobil in Jimbaran Cafe


Dear KTI Frineds,

How are you today…?  Hope everything are OK with you and your family…

I would like to share to all of you that on 27 February 2011 recently one of our KTI friends from Jakarta spend their holidays in Bali for 3 days 2 nights. He is Mas Firman Iskandar or famously known as a Firman Swiss mobil from Cengkareng. Mas Firman joined KTI Jaya, Jakarta  since a few months a go.

He came with his lovely wife Deswita for holiday.  Seem for repeating their honeymoon in Bali. He he he.

Actually there is no plan for me to meet our friend as I and my lovely wife also on holiday in my kampong in Sam Sam village in Tabanan Residence about 27 kilo meters from city of Denpasar my home town during working time.

As usual during holiday I turn off the alarm and the device to avoid the disturbing by the call during my slept as I want to sleep well and woke up as late as I can. (Gonna be lazy on the bed while watching the television with my wife). I need the really free time for every week for relaxation of my body and soul.

I woke up because of the reminder alarm that on that day 27 February is the birth day of Mas Harmen one of our KTI Friend whoformerlyis the Chairman of KTI National. So in sleepy I turn on the device and soon there is a lot of mail raise on the screen. I open the last mail of  Trooper Indonesia mailing groups and I read that Mas Firman one our KTI friend who I never met before wrote that he just arrive in Bali.

Soon I send him a message welcoming and ask if we can meet in any place in the noon or evening. And I got a reply from him. And after matching the time and the place, finally we agree that we will meet in Jimbaran’ fish grilled name Intansari Cafe, which is I knew they served a good health and delicious fish grill and other sea food grilled. We promise that we will meet there about 17.30 Bali time.

So I prepared my self and ask my wife to be ready at 16.00 Bali time and will drive to Jimbaran’ cafe directly. It takes about an hour and half driving to Jimbaran’ from mykampong.

I then go to bath room, but unfortunately there is no water on the shower. I check the water tank and also no water, I ask my neighbor and get inform that the water installation are stopped due to there is a maintain plumbing from the PDAM / water installation company, so it going to take a whole day to fixed it. Hah hah hah it would be no water for our whole day in kampong and it seem we could not take a shower and cooking.

Knowing this matter, my wife ask to go home to our home town in Denpasar earlier ant take a shower in there before we go to Jimbaran’. So we back home to Denpasar at 13.47 Bali time and arrive in Denpasar home at 14.53 and go to take a shower directly.

My daughter ask me why back home in a hurry and when I explain that we will going to Jimbaran’ Cafe meet a friend of KTI and in a loud voice she want to join us and go to bath room in hurry too.

By 16.37 Bali time we ready to go. I jump to my Black Trooper following by my wife and my daughter and in few minute we already on the way to Jimbaran’, but the road to Jimbaran’ quiet busy and must driving slowly by slowly.

My device beep once and I guess that is the message from Mas Firman and I guess that he and his wife already been in Jimbaran’. I  open the device and yes my guess is 100% right. Mas Firman and his wife already been in Jimbaran and still walking a long the beach while waiting the sun set.

I simply reply and inform that we on the way and will be there in the couple minutes. But unfortunately the road is really really busy and the speed is limited. we rolling about 6 to 10 kilo meters per hour and will late to reach Jimbaran’ about 35 minutes.

By 17.56 Bali time, finally we arrive in Intansari Cafe Jimbaran. I entering the cafe and walking side by side with my wife to the beach and I looking for Mas Firman by my eyes.

The weather quite good bright and the beach as well the cafes are also quiet busy many people walking or just standing in the beach while talking, most of them are foreigner. Many European which I guest a Germany and Italian but in other side also many Japanese and Korean or Taiwanese sat on the chairs while watching the sea wave caressed by the sea breeze.  It’s really really pretty nice noon.

Once I se to the right side, I see Mas Firman wearing green army T-shirt a companying by his lovely wife.

I waved both of my hands to them and only one sight, Mas Firman smile at me and walk approach me and we shaking a hands together.

I introduce my wife and my daughter to him and to his wife.

After talking for awhile, we find the table with has six seats which facing to the beach so we can watch to the beach while talking and having the dinner.

KOPDAR SEAFOOD GRILLED DINNER IN JIMBARAN

KOPDAR SEAFOOD GRILLED DINNER IN JIMBAARN

We had our dinner slowly while talking and discuss about every things, about our hobbies, about our experience during work as a hotelier and of course about our Trooper.

By 22.30 Bali time we finish our dinner and left the table when the raining is start.

Tomorrow Mas  Firman and his wife will sight seeing to Tanah Lot and Garuda Wisnu Kencana, and after they plan to goto Sukawati art market.

Bythe reason of exploring bali more easier and faster, Mas Firman and wife rather riding the motocycle. He is right, since the road in Bali especially in Kuta and other part of  Bali tourists destination are very busy and crowded.

That is what I can shared to all of you. Hope this report will be gave all of you a benefit and knowing Mas Firman on his next visit to Bali.

Okay Mas Firman and wife have great holiday in Bali and will refresh your mind after back to Jakarta.

BEst regards to your child and all of your family too.

See you again my friends…

 

Dewa

DK999YQ
Silent-Hi-Roof-Black-Trooper

Advertisements

Mari merawat accu / aki kendaraan kita


Hallo Troopermania….  Dimana pun anda berada…..

I am back to visit you and share to all of you the simple tip.  How to maintain the battery on your vehicle especially in your da Trooper.

Accu yang sehat mendukung performa kendaraan kita lebih optimal.

Accu yang sehat mendukung performa kendaraan kita lebih optimal.

 

Tahukan sobat, harga accu dari hari ke hari semakin mahal saja.

Sejak membeli accu terakhir untuk kendaraan saya yang lain dua tahun yang lalu, saya belum pernah lagi mengunjungi toko accu. Dua tahun yang lalu saya membeli accu N70Z 80 aH merk NSB dengan harga Rp.725.000,- dipotong Rp.50.000,- untuk accu bekasnya, dan syukur alhamdulilah sampai saat ini accu tersebut masih bagus, karena saya merawatnya dengan baik.

Beberapa hari yang lalu saya sempat main-main ke toko accu untuk sekedar tahu harga-harga accu yang mungkin kita butuhkan nanti.

Beberapa hari yang lalu saya sempat main-main ke toko accu untuk sekedar tahu harga-harga accu yang mungkin kita butuhkan nanti.

Saya benar-benar kaget setelah diberitahu bahwa accu N70Z merk NSB dan G-Force dengan type yang sama saat ini dibanderol Rp.876.000,-!!!. Accu GS type yang sama Rp.784.000,- sementara NS N70 dihargai Rp.754.000,- dulu haranya Rp.675.000,-  sampai Rp.700.000,-  Berarti mengalami kenaikan yang cukup sangat signifikan. 14 % …!!!

Bisa jadi setiap tahun harga accu akan naik 10 sampai dengan 15 %.

Nah dari fakta tersebut kita mestinya berfikir dan berupaya  untuk merawat accu da Trooper maupun kendaraan kita yang lainnya agar bisa awet dan berumur panjang. Setuju ‘kan ?

Saya telah membuka dan membaca literature dan artikel-artikel lama mengenai bagaimana merawat accu atau battery di kendaraan kita dan merangkumnya  menjadi satu atikel.  Semoga dengan artikel yang sederhana ini kita menjadi rajin merawat accu agar awet dan berumur panjang sehingga kita tidak sering merogoh kantong untuk membeli accu.

Ikuti dan bacalah artikel berikut ini.

  

Accu kering dan accu basah

Seperti yang mungkin Troopermania telah ketahui, ada beberapa jenis type dan ukuran Accu atau battery yang dijual dipasaran. Ada accu kering atau yang populer disebut Maintenance free dan accu basah yang umum kita pakai. Disebut accu kering karena memang kita tidak perlu menambah air pada accu jenis ini, sementara accu basah adalah accu yang berisi air accu yang mesti kita periksa ketinggian airnya, jangan sampai kering dan jangan sampai berlebih.

Menurut keterangan dari produsen accu, accu kering atau maintenance free lebih cocok untuk di Eropa dan negara yang mempunyai musim salju / winter, sedangkan accu basah lebih baik untuk daerah tropis yang tidak mempunyai musim salju.

Pada saat membeli accu, tanyakanlah pada penjual perawatan accu yang mesti dilakukan. Bila perlu minta buku petunjuk perawatannya. Hal ini perlu untuk mengetahui dengan mendetail bagaimana merawat accu yang baru Troopermania beli agar umur pakainya lebih panjang atau minimal seperti yang disebutkan dalam spesifikasinya.

Pada jaman dahulu, accu baru yang kita beli tidak bisa langsung dipakai. Accu baru bisa dipakai setelah didiamkan selama kurang lebih 2 jam setelah diisi air accu aktif atau Zwavelzuur. Setelah dua jam, baru bisa dipasang dan dipakai.

Saat ini jaman sudah begitu modern, accu yang baru kita beli bisa langsung dipakai start, setelah diisi dengan Zwavelzuur. Lebih praktis dan effisien.

Namun sebagai upaya menjaga kekuatan accu, sebaiknya tunggulah setidaknya satu jam setelah diisi Zwavelzuur sebelum accu tersebut dipasang di da Trooper kita dan dipakai untuk menghidupkan mesin.

Memasang accu baru pada kendaraan.

Sebelum memasang accu pada tempatnya, periksalah ketinggian level air accu. Ketinggian level air accu jangan melebihi garis level atas pembatas ketinggian pada body accu. Idealnya adalah ketinggian air accu sedikit dibawah level atas. Kelebihan air accu akan mengakibatkan meluapnya dan tumpahnya air accu keluar dari body accu pada saat altenator mengisi accu. Ingat air accu adalah larutan kimia yang dapat merusak body kendaraan Troopermania, karena plat yang sering terkena apalagi sampai terendam air accu akan mengalami korosi dan kropos. 

Berikut ini saya akan share bagaimana merawat accu agar berumur panjang dan efisien. Silahkan menyimak dengan cermat.

Setelah diisi air accu aktif, pasanglah accu pada tempatnya. Pastikan semua klem-klem terminal kabel ke accu benar-benar bersih dari korosi ataupun noda biru yang akan membuat bad connect sehingga arus yang mengalir dari accu ke appliance kendaraan dan pengisian dari altenator tidak optimal.  Hal ini bisa membuat accu panas dan bahkan kebakaran pada kabel-kabel instalasi.

Jika perlu, bersihkan terlebih dahulu klem-klem konektor kabel dengan air sabun kemudian bilaslah dengan air panas, keringkan dengan kain bersih, kemudian lapisi konektor kabel dan terminal accu dengan stampet atau grease tipis saja. Gunanya untuk menghindarkan korosi dari uap air accu yang timbul saat accu mengalami over charge dari dynamo ampere atau altenator.

Setelah itu pasang kembali konektor terminal kabel ke accu dan kencangkan baut pengikat secukupnya, jangan terlalu kencang karena bisa membuat baut pada klem jebol, karena umumnya klem accu terbuat dari aluminum cor yang tidak terlalu keras.

Setelah semua klem dikencangkan, cobalah start kendaraan Troopermania untuk menghidupkan mesin. Beri putaran stasioner pada 1.500 RPM untuk mengetahui fungsi altenator pengisian, apakah bekerja sempurna. Kerja altenator dapat kita monitor dari lampu indicator di dashboard. Lampu indicator altenator biasanya berwarna merah dengan tulisan “CHG” atau “CHARGE”.atau gambar accu.  Jika pada saat mesin di gas pada putaran mesin 1.500 sampai 2.000 RPM lampu tidak menyala atau mati, berarti altenator pengisian accu bekerja sempurna dan accu akan di charge atau istilah awamnya di-stroom  oleh altenator, sebaliknya jika lampu indicator menyala, berarti altenator pengisian accu tidak bekerja sebagaimana mestinya. Jika ini terjadi, matikan mesin, dan bergegaslah untuk menghubungi ahli dynamo altenator untuk diperiksa. 

Voltage pada accu

Jika pengisian accu tidak berjalan normal seperti yang ditunjukkan oleh lampu indicator CHG, bisa jadi altenator mengalami kerusakkan. Periksakan ke ahli altenator untuk di perbaiki.

Jika kerusakkan altenator tidak segera diperbaiki pengisian accu tidak akan sempurna, dan lambat laun accu akan tekor voltagenya.

Pada accu yang sehat, kuat arus atau voltage yang tersimpan adalah antara 13 sampai 14 volt. Cobalah periksa dengan volt meter atau multitester. Caranya putarlah saklar pemilih mode pada multi tester ke posisi Volt DC dengan skala 0 – 50 Volt. Kemudian sentuhkan ujung pin merah (positive) dengan kutub accu positive dan pin hitam (nergative) pada kutub accu negative. Jarum meter akan bergerak menunjuk ke angka penunjukkan voltage. Jika voltage accu kurang dari 13 volt, berarti pengisian ke accu kurang sempurna, dan jika hal ini dibiarkan accu akan cepat rusak, karena sel pada accu tidak terisi dengan sempurna. Hal ini dapat memperpendek umur pakai accu.

Jadi segeralah perbaiki dynamo ampere atau altenatornya.

Merawat accu.

Untuk perawtan rutin, kita dapat mengiktui langkah-langkah berikut :

Periksalah ketinggian air accu setidaknya seminggu sekali.  Pastikan air accu pada ketinggian level yang seharusnya. Tambahkan air accu jika kurang. Ingat jangan menambah air accu melebihi batas ketinggian pada bodi acu.

Periksa juga terminal accu, baik kutub positive maupun kutub negativenya. Pastikan kedua kutub itu bersih dari korosi yang biasanya berwarna putih seperti garam, jika terlihat ada korosi bukalah klem accu dan konektor kabel. Bersihkan dengan air sabun dan bilas dengan air panas. Keringkan dan lapisi kembali dengan stampet atau grease tipis-tipis saja.

Kemudian pasang kembali klem dan konektor kabel seperti semula.

Biasakanlah menjaga permukaan body accu tetap bersih dan bebas dari debu agar tidak membuat klem accu kotor, disamping tentu akan membuat tampilan kendaraan sobat prima dan terlihat rapi.

Penting diperhatikan :

Setiap kita menjalankan kendaraan, biasakan untuk melihat lampu indicator dan fahami masing-masing fungsinya untuk mengetahui kondisi kendaraan tunggangan kita.

Jika sobat selalu merawat accu dengan baik, saya yakin accu pada da Trooper maupun kendaraan lainnya akan awet.  Dan tentu saja jadi hemat ‘kan…?

Tidak susah ‘kan merawat accu…..

Ayo kita rawat accu da Trooper kita mulai sekarang……

Salam Trooper….

 

© Dewa for KTI Bali

 DK999YQ

Silent-Hi-Roof-Black-Trooper

(Reposted) Alasan yang tepat untuk kencang.


Seorang pria baru saja membeli Jeep Wrangles TJ impiannya untuk merayakan kepergian istrinya kepelukan laki-laki lain yang lebih muda darinya.

Karena begitu senangnya dia akan mobil barunya, pria itu memacu Jeep-nya dengan kecepatan tinggi dan melebihi batas yang diperbolehkan. 

Dibukanya Soft top si TJ sehingga angin sore menyeruak masuk kedalam kabin, jarum kilometer di dashboard telah menunjukkan angka 100 km perjam, namun pria itu belum juga menyadarinya, dan pada persimpangan jalan, lampu merah telah menyala, namun karena kecepatan Jeep yang kencang, pria pengendaranya tidak bisa berhenti dan terus melaju dengan kecepatan yang makin bertambah, 105, 110, 115, 125 km perjam. Sambil bersiul-siul gembira pria dengan Jepp-nya tersebut terus melaju dengan kencang.

Climb it...!!!

Climb it...!!!

Tiba-tiba dari arah belakang, dia melihat kilatan lampu merah biru disertai suara sirene dan peritah untuk menepi dari pengeras suara mobil yang ternyata mobil patroli polisi.  Pria itu melirik spion dan menggumam;

“Mobil gue baru neh, lu coba aja kejar kalau bisa” katanya sambil nyegir dan menginjak pedal gas lebih dalam lagi sehingga jarum speedo meter menunjuk angka 150 km.

Namun si pria tersebut mendadak pucat ketika melihat gedung dan pohon diluar Jeep berlari seperti bayangan dan membuatnya takut sendiri. Akhirnya dia mulai ragu akan dirinya dan mengurangi kecepatan kemudian menghentikan Jeep-nya.

Mobil patroli polisi itu mendatanginya, Si polisi meminta STNK dan Surat Ijin Mengemudi pria itu. Memeriksanya sebentar dan mulai menginterogasi.

Polisi itu  berkata “ Hari ini hari yang panjang dan berat bagi saya, hari ini adalah hari terakhir saya untuk patroli. Masa tugas saya akan berakhir minggu ini dan saya pension.”  

Beautiful sunset

Beautiful sunset

“Saya tidak mau membawa tugas dan berkas anda ke kantor. Saya tidak mau frustasi mengurus anda” Jadi coba beri saya alasan yang tepat mengapa anda mengendarai mobil sekencang itu dan tidak mau berhenti pada saat saya perintahkan.?” katanya.

“Kalau anda memberikan alasan yang tepat dan bisa saya terima akan saya bebaskan anda dari segala tuntutan. Bagaimana?” tanyanya lagi.

Pria itu terdiam sejenak.  Berfikir apakah polisi ini mau minta uang darinya atau mau minjam mobilnya. Ini Indonesia loh.

Dan kemudian menjawab perlahan.

“Minggu lalu lalu istri saya selingkuh dan dibawa lari polisi pacarnya.  Saya khawatir pak polisi mengejar saya dan akan mengembalikan istri saya lagi. Makanya saya tidak mau berhenti tadi pak.” Jawabnya santai.

“Ohh… Begitu….?” Kata polisi itu terhenyak.

“Baik kalau begitu silahkan pergi. Selamat bersenang-senang.” Kata polisi itu sambil meninggalkan pria itu yang masih berdiri senyum –senyum.

He he he he… Semoga menambah rasa humor kita semua.

 

 

 

 

 

 

 

Dewa/Mei07

DK999YQ

Silwent-Hi-Roof-Black-Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag. 8, selesai)


Synopsys cerita yang lalu :

Sedikit catatan saya mengenai Trooper Hijau Agung Wira ini. Tahun lalu ketika mengikuti TIG VII Yogya si Hijau juga mogok dan akhirnya ditinggal di Surabaya hampir 3 bulan. Saat itu si Hijau masih menggendong mesin bawaannya 4ZD1 yang sedang dalam eksperimen dan  dicangkok turbo, namun karena masih menggunakan karburataor, tampaknya turbonya tidak berfungsi sebagaimana mestinya dan malah membuat mesin bensinnya jadi tidak bekerja sebagaimana mestinya.

Simak cerita selengkapnya dibawah ini :

Akhirnya setelah 3 bulan ditinggal di Surabaya kami menjemput sampai di Lumajang, Jawa Timur saat teman-teman KTI Surabaya mengadakan fun off road disana. (ikuti cerita Off road di Lumajang)

Setelah berkendara menuruni gunung menembus gelapnya gunung Bromo kurang lebih 45 menit, pukul 12.11 WIB kami tiba di Sukapura Inn dan segera istirahat untuk memulihkan tenaga agar bisa menanam pohon besok.

Sebelum istirahat saya sempat menghubungi Bli Boncel untuk menanyakan Trooper Hijau Agung Wira dan mendapat informasi bahwa si Hijau sudah sehat. Ternyata kerusakannya hanya pada kabel arus ke pompa electric yang terkelupas dan menempel ke ground sehingga sekringnya terbakar dan pompa tidak bekerja untuk mengirim solar ke ruang bakar. Bli Boncel yang menemukan kabel merah yang terbakar isolatornya dan menempel ke ground itu.

Kemungkinan mekanik yang melakukan engine swap ke si Hijau memasang kabel merah itu terlalu dekat dengan manifold yang panas sehingga panas dan guncangan saat dijalan membuat kabel itu bersentuhan dengan manifold dan  membuat isolatornya meleleh dan terjadi arus pendek disana yang memutuskan sekring pengamannya.

Pukul 00.57 WIB saya dengar lamat-lamat beberapa kendaraan memasuki halaman parkir hotel didepan kamar. Saya mengintip lewat jendela dan tampak Agung Wira, Gusmang, Pak Frans dan Bli Boncel turun dari kendaraan sambil bercakap-cakap.

Akhirnya saya keluar kamar dan menanyakan kondisi si Hijau yang dijawab oleh Agung Wira bahwa hanya ada masalah kecil saja, hanya saja tidak ada yang tahu dimana masalahnya.

Setelah bercakap-cakap seputar si Hijau, Agung Wira masuk ke kamarnya untuk beristirahat begitu juga saya segera masuk kekamar untuk beristirahat.

Penanaman 1.000 pohon di Gunung Bromo

Kesokan harinya pukul pukul 06.11 WIB saya sudah terbangun dan ketika melongok keluar tampak Pak Wiranto dan Ican anaknya sudah membersihkan Trooper Hitamnya.

Saya turun dari kamar ke pelataran parkir hotel Sukapura ini untuk melihat-lihat kondisi si Hitam dan juga kendaraanteman-teman yang lan.  Sejauh ini si Hitam sehat-sehat saja. Air radiator saya cek dan tidak ada penurunan sama sekali sejak diisi dari Bali, begitupun oli mesin. Dari deepstik terlihat oli masih tetap tidak berkurang dan viscosity atau kekentalanyapun masih sangat bagus. Kebetulan oli baru diganti beberapa minggu lalu karena sudah saatnya. Saya perhatikan juga keempat ban dan ban cadangannya. Si Hitam ini masih memakai Bridgeston 31 “ A/T yang lumayan sudah cukup berumur. Hampir 5 tahun..!!!  Dan kondisinya masih terbilang bagus. Sekitar 80%. Padahal sejak dibeli ban ini sudah sering diajak blusukan masuk hutan, masuk ke trek Lumpur tanah merah yang lumayan berat sehingga kaki kiri si Hitam ini sempat keseleo karena salah posisi ketika di winch untuk keluar dari cerukan yang cukup dalam saat fun off road di hutan lindung di Baturiti, Bedugul. Ban ini juga yang mengantar saya ke TIG VI, Bali, ke Bromo sebelum TIG VII Yogya ketemuan denga teman-teman KTI Surabaya di Tanjung Perak dan sekarang ke TIG VIII.

Saya hanya menambah air di washer tank karena tinggal setengahnya, setelah dipakai untuk membersihkan kaca sepanjang perjalanan kemarin.

Selesai memeriksa kondisi si Hitam, saya kembali ke kamar untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh hotel. Sarapan pagi berupa nasi goreng dan secangkir teh manis.

Sehabis sarapan dan membersihkan diri, kami bersiap-siap untuk check out dan bergerak ke atas menuju ke Lava View untuk bergabung dengan teman-teman yang akan menanam pohon di lereng gunung itu.

Hari ini kami akan kembali berkumpul di Lava View untuk menanam 1.000 pohon cemara gunung di areal taman cagar alam Gunung Bromo beberapa ratus meter di belakang Hotel Lava View.

Pukul 9.17 kami sudah berkumpul di belakang lava View hotel. Pagi ini sesuai dengan agenda, kami akan mengadakan gerakan penghijauan dengan menanam pohon cemara gunung atau nama latinnya eucaliptus di atas pegunungan Bromo ini. Dengan penghijauan ini diharapkan akan dapat menahan atau minimal mengurangi erosi yang mungkin terjadi jika terjadi hujan lebat terus menerus yang mana kaan menggerus tanah pegunungan ini danmembuat longsor. Dengan menanam pohon cemara gunung ini secara teori akarnya akan mengikat tanah dan juga menyimpan air di saat musim penghujan.

Panitia bekerja sama dengan Dinas Kehutanan yang mewilayahi pegunungan Bromo ini. Dinas kehutanantelah menyediakan bibit cemara gunung sebanyak 1000 pohon lebih yang akan kami tanam diareal pegunungan bromo ini.

Me,planting eucaliptus tree in Bromo mountain.

Me, planting eucaliptus tree in Bromo mountain.

Setelah mendapat petunjuk dari petugas, kami segera dibagi menjadi beberapa kelompok yang disebar disekitar lereng pegunungan Bromo ini dan mulai menanam pada lubang yang telah disiapkan.

Saya dan istri serta anak-anak menanam di sisi kanan lereng, sementara teman-teman KTI Bali yang lainnya tersebar ada yang di sisi kiri dan ada yang diatas puncaknya juga. Pemandangan dari atas lereng gunugn ini sungguh indah.  Apalagi cuaca dipagi hari itu sangat cerah dan tak berawan sehingga pemandangan sekeliling sangat indah dan nun jauh dibawah terlihat hutan yang menghijau dengan pepohonan yang meliuk-liuk di hembus angin pegunungan. Sinar matahari membuat warna keemasan di celah-celah pepohonan yang bergoyang itu. Sungguhpemandaganan indah yang tak terlupakan

Karena peserta yang terdiri dari dewasa dan anak-anak cukup banyak, pukul 11.17 WIB penanaman 1.000 pohon telah selesai dan kami pun kembali berkumpul di depan aula Lava View hotel untuk berisitrahat sambil menunggu saat makan siang. 

Setelah acara penanaman pohon usai, kami dari KTI Bali berkumpul dan bersiap-siap hendak untuk pamitan denga temant-teman dari chapter lainnya untuk pulang ke bali.

Demikian cerita perjalanan te4amKTI Balai ke TIG VIII Bromo Jawa timur, semoga dapat menambahwawasan kia semua.

Kami mohon maaf jika ada tulisan yang kurang berkenan yang tidak kami sadari.

Salam Trooper dari Bali.

Dewa

DK999YQ

Silent-Hi-roof-Black-Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag.7)


Synopsys cerita yang lalu :

Kenapa mobilnya om…? tanya anak saya kepada mas Echa.

“Radiatornya bocor. Jadi airnya berkurang terus neh.” Jawab mas Echa.

“Jalan aja deh. Sudah selesai kok.”  “Hati-hati ya. Tikungannya tajam-tajam dan terjal.” katanya lagi.

Selesai mengisi radiator, kami meneruskan perjalanan yang tinggal beberapa meter dari Lava View.

Selengkapnya ikuti cerita dibawah ini :

Akhirnya pukul 20.39 WIB kami tiba di Lava View. Kami memarkir kendaraan di depan Hall Lava View disusul oleh teman-teman yang lainnya.

Dari radio kami dengar kalau Trooper Hijau kinclong milik Agung Wira mogok persis didepan portal pintu masuk ke Lava View.

Setelah diperiksa olehBli Ketut Boncel danbeberap ateman lainnya ternyata tidak ada arus yang masuk ke pompa solar sehingga solar tidak ada yang masuk ke ruang bakar. Padahal pemiliknya sangat telaten mengurus si Hijau yang telah mengadopsi mesin turbo diesel 4JB1T. Untuk memudahkan perbaikan dan keamanan kendaraan akhirnya terpaksa si Hijau ditarik ke halaman Lava View.

Setiba di halaman parkir Lava View, Pak Frans mencoba mencari-cari keruskan si Hijau, namun tidak ketemu.  Dari pemeriksaan sementara diketahui solar tidak mau naik ke ruang bakar. Kemungkinan besar tidak ada arus yang menggerakkan kerja pompa ke ruang bakar mesin. Asumsi sementara pompa solar macet atau filter solar mampat. Sehingga dicoba untuk membuka filter solar dan menggantinya dengan yang baru.

Pak Ketut Boncel dimintai tolong untuk turun ke Probolinggo lagi untuk mencari mekanik sekalian membeli filter solar untuk pengganti sekalian membeli solar untuk memancing solar agar mau naik keruang bakar.

Setelah Pak Ketut Boncel kembali membawa filter solar dan satu jerigen kecil solar dan memasukkan solar ke filter ternyata si Hijau belum mau hidup juga.

Mas Ervan datang membantu dan memeriksa sekring di fuze box pengaman. Ternyata ada satu sekring pengaman yang putus.  Namun karena sudah mengadopsi mesin diesel, wiring fuze jadi tidak pasti urutannya. Tetapi mas Ervan coba untuk mengganti sekringnya.

“Ada sekring 10 ampere tidak bli…?”  tanyanya kepada Agung Wira.

 “Wah ngga ada mas.” jawab Agung Wira lagi. 

“Ini saya punya.” kata Pak Frans sambil meyerahkan sekring merah yang dibawanya. Mas Ervan mencabut sekring yang putus dan memasang sekring yang baru. Tetapi begitu dipasang sekring itu langsung putus dan berasap. 

“Wah ini ada yang korsleting bli.” Katanya sambil mencabut lagi sekring yang sudah putus itu.

“Tapi yang mana ya.” gumamnya.

Pak Frans, Pak James dari KTI Surabaya, Mas Ervan dari KTI Yogya, Bli Ketut Boncel dan beberapa teman dari KTI Jakarta juga ikut membantu mencari-cari kerusakan itu, namun si Hijau ini tetap mogok dan belum ada tanda-tanda akan hidup.

Malam semakin larut dan udara semakin dingin di puncak gunung ini.  Suhu di Lava View ini berkisar 11 sampai 14 derajat celcius. Sangat dingin.

Sementara itu teman-teman yang masuk trek sudah kembali dan mulai datang ke hall untuk pembukaanacara TIG VIII ini. Karenanya saya menyarankan untuk menunda dulu untuk memperbaiki si Hijau ini untuk mengikuti acara pembukaan TIG VIII yang akan segera di buka beberapa saat lagi.

Suasana di Lava View semakin ramai, karena banyak juga pelancong yang sedang ber week end dan menginap di Hotel Lava View ini.

Saya meninggalkan si Hijau yang masih diperiksa oleh beberapa teman-teman dan masuk ke hall Lava View kaerna lupa membawa jaket dan tidak kuat menahan udara dingin hanya dengan kaos T-Shirt yang say apakai dari tadi sore. Saya mencari istri dan anak-anak yang ternyata sudah duduk didalam hall sisi selatan didekat pintu masuk, karena sudah tidak tahandengandinginnya udara, meski telah mengenakan  jaket tebal dan syal serta topi hangat khas bromo dan juga slop tangan. Saya bergabung dan duduk di sebelah istri dan anak-anak diantara teman-teman dari KTI Chapter lainnya.

Beberapa saat kemudian pembawa acara mengundang teman-teman yang masih diluar  agar segera masuk ke hall karena acara pembukaan TIG VIII Jawa Timur ini akan segera di mulai. Malam sudah semakin larut. Sudah pukul 21.17 WIB ketika teman-teman dari semua chapter mulai masuk ke hall. Suasana di hall mulai agak hangat karena sudah mulai dipenuhi oleh teman-teman dari semua chapter.

Panggung diisi life musik dengan lagu-lagu berirama pop rock yang cukup enak didengar sehingga menambah hangatnya suasana. Sekali lagi pembawa acara mengundang para peserta untuk segera masuk ke hall karena acara akan segera di mulai.

Pembukaan resepsi TIG VIII Jawa Timur.

Malam  semakin larut, sementara masih banyak teman-teman dari chapter berbagai wilayah yang belum masuk ke hall, sehingga sekali lagi pembawa acara mengundang mereka untuk segera berkumpul agar acara pembukaan TIG VIII segera bisa di mulai.

Akhirnya pukul 20.49 WIB acara dibuka oleh pembawa acara. Hampir 2 jam molor dari waktu yang seharusnya oukul 19.00 WIB. Namun nampaknya banyak juga eman-teman yanag belum hadir di acara pembukaan ini Saya yakin mereka kelelehan dan mungkin jadi erlamabt untuk berbersih-bersih diri setelah seharian berkutat berjuang ditengah trek untuk bisa lolos dan tiba ti Lava View pada pukul 19.00 WIB seperti yang tertera di Itinerary perjalanan.

Acara pembukaan diawali oleh sambutan dari ketua panitia Pak Iwan dari Surabaya dengan melaporkan persiapan acara dan susunan acara dari siang tadi hingga pembukaan ceremonial malam ini.

Menurut Pak Iwan, acara TIG VIII sudah dimulai siang tadi dengan acara fun ff road melintasi Country Road dari teminal Probolinggo menuju Lava View di puncak gunung Bromo yang melintasi perkebunan teh, kebun coklat dan hutan lindung di taman cagar alam pegunungan Bromo yang memerlukan 5 jam perjalanan dari terminal ke pegunungan Bromo. Beberapa kendaraan peserta yang mendapat kerusakan di berbagai bagian sehingga perjalanan fun off road itu menjadi bertambah lama apalagi jumlah kendaraan yang masuk trek sangat banyak. Ada 73 Trooper yang masuk trek.  Jumlah yang tidak sedikit untuk bisa keluar dari trek tepat waktu. Begitulah rencana tiba di Lava View kurang lebih pukul 19.00 WIB akhirnya baru bisa tiba di Lava View pukul 20.00 WIB, sehingga praktis acara pembukaan TIG VIII jadi molor juga.

Anyway, itulah fun off road. Terkadang sangat sulit untuk memastikan waktu tempuh didalam trek, karena saat survey trek dan saat acara,  trek akan berubah, apalagi jika hujan mengguyur trek itu. Trek yang tadinya fun-fun saja  akan berubah drastis dan tidak tertutup kemungkinan menjadi trek yang sangat ekstrem untuk kendaraan sekelas Trooper yang rata-rata masih standar.

Hal ini sering saya alami di trek kami yang di Baturiti maupun di Bedugul, Bali.  Masih segar dalam ingatan saya saat si hitam terpaksa mesti dibawa kebengkel kaki-kaki dan mondok beberapa hari karena kesalahan prosedur saat di evakuasi dari cerukan dalam, karena posisi roda yang belum lurus saat di winch, sehingga akhirnya lower arm berubah sudutnya dan mesti dibongkar untuk di center ulang.

Berubahnya trek sungguh diluar perhitungan kami, mengingat seminggu sebelumnya trek itu masih sangat light dan cocok untuk fun off road, namun karena hujan lebat yang terus menerus selama beberapa hari rupanya membuat tanah tergerus dan meninggalkan lubang dan alur air dalam dan kontur tanahnya sangat labil karena merupakan tanah humus yang lembut dan mudah amblas saat dilindas. 

Kembali ke TIG VIII Jatim, karena trek Country Road yang panjang dan melelahkan akhirnya banyak teman-teman yang terlambat tiba dan ada juga yang bahkan tidak mengikuti acara pembukaan ini karena masih membersihkan diri. Apalagi sebagaian besar dari kami membawa anak-anak kecil yang mulai rewel karena jenuh atau kelelahan ditrek Country Road siang tadi.

Ini menjadi catatan buat saya untuk memberi masukkan kepada pengurus pusat  agar kedepannya nanti bisa memperbaiki dan membuat Country Road yang lebih ringan sehingga tidak memerlukan waktu yang terlalu panjang melaluinya. Menurut saya pribadi sebaiknya acara jalan-jalan seperti Country Road ini dibuat benar-benar fun sehingga dapat menghibur peserta, utamanya anak-anak dan juga mereka yang baru bergabung di keluarga besar Trooper Indonesia.

Sebab TIG adalah Trooper Indonesia Gathering, seperti namanya semestinya yang diutamakan dalam acara ini dan diberi porsi waktu yang agak banyak adalah Gathering-nya sehingga teman-teman dari berbagai chapter dapat bertemu dan berinteraksi secara fisik dan melakukan “eye balls” istilah dari amatir radio untuk percakapan secara langsung ataupun
”face to face” saat Gathering seperti ini.  Disinilah saatnya para anggota yang tersebar di seluruh Indonesia dapat saling bertemu dan berkenalan secara langsung setelah sebelumnya mungkin hanya bisa berkomunikasi lewat milis di internet atau via hand phone.

Sungguh sayang jika kesempatan bertemu dan bertatap muka langsung yang hanya sekali setahun ini jadi mubazir karena waktunya habis untuk acara fun off road yang sangat melelahkan peserta. Seyogyanya fun off road dibuat hanya sebagai pelengkap acara dan juga melihat waktu yang tersedia. Semoga hal ini dapat menjadi pertimbangan pengurus untuk meninjau kembali acara TIG kedepannya dan TIG agar di fokuskan untuk acara bertemu dan berkumpul untuk saling mengenal sesama anggota. Saya termenung mengingat acara yang sedang berlangsung dan yang akan dilaksanakan sehubungan dengan pelaksanaan TIG VIII Jawa Timur 2008 ini.

Anyway, back to the even now.  Pak Iwan didampingi oleh Pak Sudirman dari KTI Surabaya yang menjadi Panitia pelaksana TIG VIII kali ini masih memberikan laporannya. Pak Iwan juga menjelaskan susunan acara malam ini adalah perkenalan sesama anggota, briefing untuk acara penanaman 1.000 pohon yang akan dilakukan esok pagi di atas pegunungan Bromo di belakang Lava View yang gundul.  Ada 1.000 batang pohon lebih rencananya di tanam diatas gunung Bromo untuk mengikat tanah agar tidak terjadi longsor.

Me presenting the vandal to Mr. Arie from KTI Riau
Me presenting the Vandal to Mr. Arie from KTI Riau

 

 

 

 

 

 

 

Selesai briefing  acara dilanjutkan dengan makan malam bersama secara prasmanan dengan menu ayam goreng, ikan laut goreng dengan sambal tomat dan acar, cap cay dan sayur hijau dilengkapi dengan  hiburan life musik dari band local yang membawakan lagu-lagu pop dan irama country yang cukup menghibur peserta. Makan malam baru dimulai pukul 22.15 WIB karena keterlambatan dari peserta untuk tiba di Lava View setelah mengikuti jalan-jalan Country Road. Untungnya suasana kebersamaan cukup kuat di antara teman-teman KTI sehingga makan malam yang terlambat itu tidak begitu jadi masalah.

Setelah makan malam bersama usai, Panitia menyerahkan panel kenang-kenangan kepada leader dari masing-masing chapter. Yang diserahkan langsung oleh Ketua Panitia Pak Iwan didampingi oleh Pak Sudirman dari KTI Surabaya.

Usai penyerahan plakat kenang-kenangan dari panitia kepada peserta, saya mewakili KTI Bali juga menyerahkan kenang-kenangan dari KTI Bali berupa panel kayu yang cantik kepada perwakilan seluruh chapter yang berkesempatan hadir pada TIG VIII Jawa Timur 2008 kali ini. Semoga panel itu bisa manjadi alat untuk mempererat rasa persaudaraan dan kebersamaan dari semua anggota Komunitas Trooper Indonesia yang ada di seluruh Indonesia tercinta ini.

Acara pembukaan TIG VIII ditutup dengan acara sarasehan yang dihadiri oleh seluruh leader dari masing-masing chapter untuk membahas rencana kedepan Komunitas Trooper Indonesia yang saat ini sudah memiliki 12 chapter di seluruh Indonesia. Yang berdiri mulai dari KTI Pusat Jakarta, KTI Surabaya, KTI Bali, KTI Paiton, KTI Bandung, KTI Yogya, KTI Semarang, KTI  Blitar, KTI Duri, KTI Lampung, KTI Riau daratan dan KTI Jember dan KTI Duri di Riau daratan yang sedang dalam persiapan.

Bukit Teletubis
Bukit Teletubis

Sarasehan dipandu langsung oleh Mas Echa sebagai Ketua Umum Komunitas Trooper Indonesia periode 2008 – 2013 mendatang.

Dari hasil sarasehan itu Ketua Umum KTI akan menyusun program kerja kedepan selama 5 tahun yang akan di laksanakan secara konsisten dan sesuai dengan harapan dari masing-masing chapter yang ada sehingga program kerja dapat berjalan optimal dan memberi azas manfaat bagi semua chapter dan juga masyarakat pada umumnya.

Program kerja diwilayah-wilayah akan diserahkan ke masing-masing chapter dengan mengacu pada program kerja yang telah disusun oleh Pengurus Pusat dan telah disetujui oleh seluruh chapter yang ada. Even KTI yang telah berjalan selama ini adalah :

TIG atau Trooper Indonesia Gathering yang mana pelaksaannya diadakan setiap tahun sekali dengan tempat yang berpindah-pindah yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi saat itu.

 TIFOR atau Trooper Indonesia Fun Off Road adalah salah satu even dari Komunitas Trooper Indonesia untuk memberi  pembelajaran dan pelatihan dasar bagaimana acara mengoperasikan kendaraan 4 X 4 bagi anggota yang dipandu  oleh Pengurus QQ seksi teknik. Dengan mengikuti TIFOR dan pelatihan diharapkan semua anggota dapat mengoperasikan kendaraan 4 X 4 dengan benar dan aman.

TIAOR atau Trooper Indonesia Adventure Off Road adalah salah satu even dari Komunitas Trooper Indonesia. Disini peserta yang telah mengikuti TIFOR dapat menguji ketrampilannya dalam mengoperasikan kendaraan 4 X 4. Disinilah saatnya menguji ketrampilan, dan menguji nyali para anggota yang telah siap fisik maupun kendaraannya. TIAOR dapat dilakasanakan beberapa kali dalam setahun sesuai dengan situasi dan  kondisi sat itu.

TICA atau Trooper Indonesia Charity Action adalah salah satu acara Komunitas Trooper Indonesia untuk meng-ekspresikan kepeduliannya terhadap lingkungan dengan mengadakan bakti sosial yang mungkin dibutuhkan oleh lingkungan maupun tempat yang lainnya. Dengan TICA anggota diharapkan ikut berpartisipasi dalam masalah sosial dan sedapat mungkin bisa membantu  penanggulangannya. TICA dapat saja dilaksanakan setiap waktu jika keadaan menuntut untuk itu.

Sarasehan diakhiri pukul 23.17 WIB karena malam sudah sangat larut dan mangingat besok pagi kami mesti berkumpul pagi pagi sekali untuk menanam 1.000 pohon di puncak gunung Bromo.Team KTI Bali akan kembali ke hotel Sukapura yang agak jauh dibawah dengan 25 menit berkendara menuruni gunung.

Me and family i Bromo Seasand
Me and family in Bromo Seasand

 

Melihat istri dan anak-anak yang sudah kelelahan, akhirnya saya putuskan untuk kembali ke Hotel Sukapura Inn dan meninggalkan Agung Wira dan Gusmang yang ditemani oleh Bli Boncel, Pak Frans dan teman-teman dari Surabaya yang masih mengutak atik Trooper Hijau Agung Wira yang mogok. Pak Ketut Uban juga ikut turun dibelakang saya diikuti oleh Yande dengan Trooper Hitamnya.

Sedikit catatan saya mengenai Trooper Hijau Agung Wira ini. Tahun lalu ketika mengikuti TIG VII Yogya si Hijau juga mogok dan akhirnya ditinggal di Surabaya hampir 3 bulan. Saat itusi Hijau masih menggendong mesin bawaannya 4ZD1 yang sedang dalam eksperimen dan  dicangkok trubo, namun karena masih menggunakan karburataor, tampaknya turbonya tidak berfungsi sebagaimana mestinya dan malah membuat mesin bensinnya jadi tidak bekerja sebagaimana mestinya.

(bersambung)

Ikuti terus cerita selanjutnya hanya di da-trooper-bali.com

Dewa

DK999YQ

Silent-Hi-roof-Black-Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag. 6)


Synopsys cerita yang lalu :

Begitulah sedikit cerita mengenai Kabupaten Bondowoso.

Kami masih terus bergerak untuk menuju Probolinggo. Sambil menunggu kabar dari pak Wiranto dan Pak Frans yang berjanji akan ketemuan di kota Bondowoso untuk bersama-sama ke Probolinggo

Selengkapnya simaklah berikut ini :

Kami masih terus bergerak untuk menuju Probolinggo. Sambil menunggu kabar dari pak Wiranto dan Pak Frans yang berjanji akan ketemuan di kota Bondowoso untuk bersama-sama ke Probolinggo.

“Pak Wiranto monitor Pak.?” terdengar Pak Ketut Boncel memanggil di radio.

“Dimana rencananya Pak Wiranto dan Pak Frans menunggu Pak Tut..?” tanya saya di radio.

“Katanya sih di jalur ini Pak.” Jawab Bli Boncel. “Tapi kok ngga nyahut ya.”  Katanya lagi.

“Pak Dewa monitor Pak.” Terdengar Pak Yudi memanggil saya di radio.

“Masuk pak Yudi.” jawab saya.

“Pak nanti di pertigaan itu lurus aja pak, biar lebih cepat keluar kota arah ke Probolinggo. “Saya sudah bersama Pak Wiranto dan Pak Frans neh.” katanya lagi.

“Okey Pak.” Jawab saya, sambil terus maju.

Namun saya tertahan oleh kemacetan. Rupanya sedang ada  karnaval disini. Saya tertahan cukup lama sehingga akhirnya tertinggal oleh Pak Yudi. Dibelakang saya masih ada Pak Ketut Uban, Pak Yande, Agung Wira dan Bli Boncel.

“Kita belok kiri saja Pak Dewa.” Kata Bli Boncel.

“Wah saya tidak hafal jalannya Pak Tut.” kata saya. “Silahkan Bli Boncel saja yang didepan ya.” Kata saya lagi sambil mengurangi kecepatan dan memberi kesempatan keopada Bli Boncel untuk mendahului.

“Okey.” Saya di depan.” “Kita lurus saja disini mengikuti jalan utama, nanti kita akan turun kebawah menuju jalur utama Probolinggo.” katanya lagi.

Hujan deras tiba-tiba turun, membuat jalanan agak licin dan pandang mata kedepanpun jadi terbatas. Jalan semakin menurun dan banyak tikungan tajam yang menghadang.

Matahari tertutup oleh mendung yang menggantung membuat gelap dan muram pemandangan di depan. Padahal masih cukup siang. Jam digital diconsole box menunjukkan pukul 11.17 WITA atau pukul 10.17 waktu setempat.

Trooper Hijau Agung Wira mogok di puncak.

Kami masih terus bergerak dijalanan yang terus menurun menuju jalur utara kearah Probolinggo, sementara hujan mulai mereda.  Nun jauh di bawah sana tampak jalan utama menuju Probolinggo.  Ternyata di sana tidak ada hujan, malah matahari besinar cukup terik.

Kami terus bergerak kearah bawah dan setelah memasuki tikungan “S” yang agak panjang, akhirnya kami tiba di bawah namun Pak Yudi dan Pak Wiranto sudah taktampak lagi oleh kami.

Karena itu akhirnya kami terus saja bergerak menuju terminal Probolinggo yang  tak begitu jauh lagi.

Tiba-tiba hand phone saya berbunyi yang ternyata dari Mas Echa yang menanyakan posisi kami.  Saya sampaikan bahwa kami sudah mendekat ke terminal Probolinggo dan sebentar lagi akan berbelok untuk memasuki terminal.

Dan beberpa saat kemudian kami telah tiba di depan terminal dan mencari tempat parkir yang nyaman agar tidak kepanasan. Matahari masih memancarkan sinar teriknya. Padahal jam sudah menunjukkan pukul 14.54 WITA atau pukul 13.54 WIB.

Tampak banyak Trooper dari beberapa chapter yang telah berkumpul diparkiran Terminal Probolinggo ini. Saya segera turun setelah mematikan mesin dan mencabut kunci kontak.

“Hi Dewa” terdengar ada yang memanggil saya.

Ketika menoleh kearah suara, tampak mas Echa datang menghampiri.

Saya segera menyongsong dan kamipun bersalaman.

“Kapan sampai mas..?” tanya saya.

“Baru saja. Ada 30 menit yang lalu.” Katanya.

“Babe ngga ikut..? tanya saya lagi.

“Babe nyusul nanti belakangan,langsung naik keatas.” Katanya lagi.

“Sebagian teman-teman yang lain sudah berangkat ke CR lo.” Katanya lagi menjelaskan.

“Teman-teman Balimau masuk CR juga…? Tanyanya lagi.

“Kayanya ngga deh mas.”  “Teman-teman kecapaian. Terutama anak-anak. Mungkin kita mau istirahat sejenak dulu disini mas. Tadi sih rencananya mau ke rumah Pak Irwan teman KTI Bali yang sekarang pindah disini Karena istrinya pindah tugas.”  “Cuma kami mesti berkumpul dulu ya.” kata saya lagi.

“Iya sudah. Gua ikut teman-teman Bali aja deh.”  “Cuma mesti nunggu Ryco dulu. Tadi sih dia bilang sudah dekat pintu masuk kabupaten.” katanya lagi.

“Okey mas Echa. Kita tunggu mas Ryco ya.” Kata saya kemudian.

“Saya mau nemuin teman-teman dari Blitar, Surabaya dan Yogya sebelum mereka masuk trek hutan ya.” kata saya lagi.

“Okey. Monggo bli.” Jawab mas Echa.

Saya segera beringsut ke rombongan Trooper yang sedang line up menunggu waktu pemberangkatan ke trek.

“Halo bli Dewa..!”  mas Ervan menyalami saya ketika sudah dekat Trooper warna sand white denga strip American look yang dibawanya.

“Apa kabar bli..? “ “Kapan berangkat dari Bali…? tanyanya beruntun sambil menyalami saya.

“Kami berangkat hari Minggu tanggal 28 Desember kemarin mas.” Jawab saya.

“Bagaimana perjalanan..? Aman… ? Ngga ada hambatan ‘kan…? Tanyanya lagi.

“Iya. Alhamdulilah. Aman mas. Semuanya lancar-lancar.  Jawab saya lagi. 

Saya menyalami satu demi satu teman-teman dari chapter lainnya yang masih menunggu giliran keberangktan masuk trek, namun hanya sebagian saja yang sempat bertemu karena sebagian besar telah berangkat masuk trek yang kabarnya akan memakan waktu sekitar 5 jam untuk sampai ke Lava View.

Beberapa saat kemudian tampak mas Ryco dengan Nissan X-Trail hitamnya masuk ke parkir terminal dimana kami masih menunggu.

Pak Irwan menelpon saya dan menanyakan posisi saya. Ditelepon, Pak Irwanmemberi tahu saya bahwa Pak Yudi akan menjemput ke terminal untuk mampir ke rumah Pak Irwan yang tak seberapa jauh dari terminal.

Setelah semua teman-teman Trooper berangkat ke trek, kami juga beranjak meninggalkan terminal dituntun oleh Pak Yudi menuju rumah Pak Irwan.

Saya mendampingi mas Echa di Big Hornnya sementara si Hitam dikemudikan oleh anak lelaki saya Yoga. Disusul oleh Bli Ketut Boncel, Pak Ketut Uban dan Pak Frans Yeni.

Hanya 10 menit dari terminal kami sudah tiba di rumah Pak Irwan.  Tampak Pak Wiranto, Agung Wira dan Gusmang sudah tiba terlebih dahulu disana. Kami disambut oleh Pak Irwan istri dan anaknya.

Setelah bersalam-salaman kami duduk dan saling berbagi cerita mengenai perjalanan kami dan rencana kami untuk bermalam di Sukapura Inn nanti malam.

Cukup lama kami beristirahat di kediaman Pak Irwan sambil menikmati suguhan berupa buah-buahan dan juga serombong bakso yang sengaja diundang untuk menjamu kami. Wah terimakasih Pak Irwan atas jamuannya yang unik.

Pukul  15.27 WIB atau pukul 16.27 WIB kami pamitan dari kediaman Pak Irwanuntuk berangkat ke Bromo namun akan mampir di Sukapura Inn dulu untuk mandi-mandi sebelum ke Hall Lava View tempat pembukaan ceremonial TIG VIII digelar nanti pukul 19.00 WIB. Pak Irwan ikut mengantar kami sampai ke Sukapura Inn.  Pukul 17.19 WITA atau 17.19 WIB kami tiba di Sukapura Inn. Setelah memarkir kendaraan masing-masing kami mendaftar ke kantor depan untuk mengambil kunci kamar.

Setelah masing-masing mendapat kunci kamar kami menurunkan barang-narang bawaan dan beristirahat sejenak di teras sambil ngobrol dengan Pak Irwan.

Hampir satu jam kami ngobrol dengan Pak Irwan sebelum akhirnya beliau pamitan karena hari sudah mulai gelap.

 

Setelah mandi dan berkemas-kemas pukul 18.55 WIB atau 19.55 WITA saya menemani Mas Echa di Big Horn-nya bergerak ke Lava View di atas.

Perjalanan dari Sukapura ke Lava View seitar 45 menit, ditambah jalanan yang berliku dan sempit membuat kita mesti extra hati-hati di daerah ini. Apalagi jalanan yang gelap gulita.

 

Tikungan demi tikungan kami lalui dan pada portal pintu masuk kawasan Puncak Bromo, mas Echa menghentikan si Big Horn dan turun dari kendaraan. Rupanya temperature mesin naik karena radiatornya bocor. Tanpa mematikan mesin mas Echa membuka engine hood dan membuka tutup radiator dengan hati-hati dan kemudian menuangkan air untuk menambah air radiator.

 

Kami akan bergerak kembali ketika si Hitam yang dikemudikan Yoga anak saya mendekat. 

“Kenapa mobilnya om…? tanya anak saya kepada mas Echa.

“Radiatornya bocor. Jadi airnya berkurang terus neh.” Jawab mas Echa.

 “Jalan aja deh. Sudah selesai kok.”  “Hati-hati ya. Tikungannya tajam-tajam dan terjal.” katanya lagi.

Selesai mengisi radiator, kami meneruskan perjalanan yang tinggal beberapa meter dari Lava View.

 (bersambung)

 

Ikuti terus cerita perjalanan kami karena banyak kejadian menarik pada perjlanan ini.

 

Salam Trooper dari Bali

 

 

 

 

 

 

Dewa

DK999YQ

Silent-Hi-Roof-Black-Trooper

(Reposted) PerjalananKTI Bali ke TIG VIII Bromo ( bag. 5)


Synopsys cerita yang lalu :

“Iya neh kita agak khawatir dengan anak-anak nanti mereka bosan. Soalnya dengar-dengar CR ny akurang lebih 5 jam.” “Terlalu lama buat anak-anak.” Kata saya lagi.

“Dari sini kita coba langsung ke Probolinggo ya.” kata saya lagi.

“Maaf saya tinggal dulu ya.” “Giliran untuk mandi neh.” Kata saya sambil beranjak ke kamar untuk mandi.

Ketika saya  beranjak, tampak Bli Boncel sedang memasukkan barang-barang ke FJ 40 ungunya. Rupanya dia sudah selesai mandi dan berkemas-kemas.

Selengkapnya silahkan baca berikut ini :

Saya segera masuk ke kamar mandi, sementara isti dan anak-anak sudah mengemasi barang-barang bawaan dan memasukkannya ke dalam mobil.

Saya mandi dengan cepat. Satu gayung air saya guyurkan dari atas kepala.

Hhhhh. Ternyata memang dingin. Setelahmengguyur banda dengan 2 – 3 gayung dingin baru terasa agak berkurang, karena badan sudah mulai beradaptasi dengan dinginnya air dan udara.  Sepuluh menit kemudian sya sudah selesai mandi dan siap untuk sarapanpagi.

“Ayo dong semuanya kita sarapan dulu. Mumpung masih agak pagi.” kata saya kepada semua teman-teman yang sudah tampak siap untuk sarapan.

Pak Ketut Uban, istri dan anak-anaknya juga sudah siap.

Pukul 8.17 WITA kami sudah berkumpul di meja makan yang telah disiapkan di teras bangunan utama. Sarapan pagi berupa Nasi putih, telur asin rebus, telur mata sapi, tempe goring dan sayur pecel. Lha, pagi-pagi kok sarapannya pakai pecel. Gumam saya dalam hati.

Tetapi karena udara yang dingin membuat kami merasa lapar. Dan saat perut lapar makanan apapun yang tersedia akan terasa enak dimakan. He he he he…

Kamipun makan dengan lahap sambil sesekali mengomentari hidangan yang disiapkan itu. Makan pagi ini sudah termasuk dalam harga kamar yang Rp. 125.000,- permalam untuk dua orang.

“Pak Tut ayo makan dulu. Nanti dihabisin sama Gusmang makanannya.” Kata Agung Wira sambil tertawa bercanda kepada Bli Boncel yang baru datang dari memasukkan barang-barang bawaan ke FJ40 nya.

“Iya-iya. Silahkan makan duluan. Ini nunggu Ayin.” Katanya. Ayin adalah anak perempuan Bli Boncel.

Sementara yang lain masih menyelesaikan sarapan paginya saya pergi ke kantor Catimor homestay untuk membayar sewa penginapan agar bisa berangkat lebih cepat begitu teman-teman selesai sarapan.

Pukul 08.57 kami telah siap untuk bergerak ke Bondowoso dan kemudian ke Probolinggo. Kami akan bertemu dengan Pak Wiranto dan Pak Frans yang terpisah penginapan karena kekurangan kamar kemarin.

“Okey kita siap untuk berangkat. Radio-radio tolong dihidupkan dan kita main di Frequensi 142.750 Mhz ya.” kata saya mengingatkan.

“Oke pak.” Terdengar Pak Yudi di radio.

“Pak Dewa dan teman-teman semua, saya mohon ma’af tidak bisa ikut sampai ke Bromo. Saya akan menemani sampai di pintu keluar perkebunan dan selanjutnya teman-teman yang mau ke Bondowoso lurus saja di portal pos keamanan, sementara saya akan belok kiri untuk kembali ke Denpasar,” kata pak Hadi di radio.

“Okey pak. Salam untuk Pak Agus dan sampaikan terimakasih saya dan teman-teman atas segala dukungannya dan juga barbequenya.” Jawab saya melalui radio.

“Baik Pak Dewa.” Nanti akan saya sampaikan kepada beliau.” jawabnya.

Kamipun bergerak meninggalkan Catimor homestay milik PN Perkebunan XII yang terletak di Blawan kabupaten Bondowoso,  menyusuri jalan aspal sempit dengan kebun kopi dan pohon jarak disisi kiri kanan jalan.

Matahari mulai menyinarkan sinarnya yang hangat membuat badan kami hangt setelah udara dingin tadi pagi sehabis mandi.

Perjalanan ke Bondowoso dan ke Probolinggo masih cukup panjang. Memerlukan kurang lebih 2 – 3 jam untuk sampai disana. Beruntung  jalanan tidak begitu ramai, sehingga kami bisa bergerak dengan kecepatan yang cukup untuk mempercepat kami tiba di Probolinggo.

Kami masih melintas di aeral perkebununan milik PN Perkebunan XII yang sangat luas. Tampak beberapa rumah semi permanen milik penduduk yang merupakan pekerja di perkebunan ini. J

arak satu rumah dengan rumah berikutnya agak jauh.

“Teman-teman semua, sampai dipertigaan ini kita  berpisah, saya akan berbelok ke kiri untuk kemba ike Denpasar. Teman-teman silahkan ikuti jalan yang lurus di portal pos keamanan itu. Nanti ikuti saja jalan utama, jangan berbelok-belok sampai dipertigaan nanti, ikuti jalan besar yang menuju jalan utama ke Jember dan Probolinggo”. kata Pak Hadi lagi.

“Okey Pak Hadi. Selamat jalan. Hati-hati dijalan dan salam untuk Pak Agus.” jawab saya.

Kamipun berpisah. Chevy pick Up 4 X 4 yang dibawa Pak Hadi harus kembali ke Denpasar karena ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan di Mentari Restaurant.

Sementara kami terus bergerak menyusuri jalanan beraspal yang sempit dengan semak hutan kecil dan alang-alang dikiri kanan. Daerah di Bondowoso ini berbukit-bukit dengan tanah yang bercampur batu cadas.

Sesekali kami melewati bongkahan batu cadas yang mungkin longsor dari atas dan akhirnya jadi bukit batu yang ditumbuhi alang-alang disekelilingnya.

“Awas banyak bebatuan lepas.” kata Pak Yudi yang paling depan kemudian diikuti oleh Pak Yande, Agung Wira, Gusmang, Pak Tut Uban, Saya dan paling akhir Pak Tut Boncel dengan FJ40 ungunya.

Jalanan mulai agak rusak dan banyak batu dan kerikil yang lepas sehingga membuat jalan agak licin, ditambah dengan bahu jalan yang sangat sempit membuat kita mesti ekstra hati-hati melintas diatasnya. Banyak tikungan tajam yang sempit dengan tebing dan jurang yang menganga di kiri atau kanan jalan.

Kami terus meluncur dengan hati-hati diantara tebing dan jurang yang menganga di kiri dan kanan jalan. Jalanan mulai terasa menurun. Altimeter menunjuk keangka 1.250 meter DPL dan terus menurun dengan cepat seseuai dengan gerakan kami yang terus menuruni bukit terus kebawah menuju dataran rendah di Bondowoso.

Beberapa saat kemudian kami memasuki daerah pemukiman dan udara mulai terasa agak hangat cenderung panas, padahal baru pukul 10.49 WITA atau pukul 09.49 waktu setempat. Kami sudah memasuki wilayah kabupaten Bondowoso.

Secara geografis Kabupaten Bondowoso berada di bagian paling timur wilayah Jawa Timur dengan jarak kurang lebih 200 kilometer dari Ibu kota Provinsi  Jawa Timur sekitar 200 kilometer.

Wilayah Kabupaten Bondowoso tidak dilalui jalur utama Provinsi Jawa Timur bagian Utara yaitu Banyuwangi – Situbondo -Probolinggo – Pasuruan – Surabaya dan jalur utama Provinsi Jawa Timur bagian Tengah yaitu Banyuwangi – Jember – Lumajang – Probolinggo – Pasuruan -Surabaya. Kedua jalur tersebut memiliki daya-dukung sumber daya potensial bagi pengembangan ekonomi dan perdagangan Kabupaetn Bondowoso.

Namun Bondowoso merupakan daerah tujuan yang hanya dilalui jalur provinsi dari Bondowoso – Situbondo dan Bondowoso – Jember.

Wilayah Kabupaten Bondowoso merupakan daerah dengan luas yang mencapai 1.560,10 km2, yang secara administratif terdiri dari 20 kecamatan,185 desa, dan 10 kelurahan.

Sekilas sejarah tentang Kabupaten Bondowoso.

Berawal dari nama dari Demang Walikromo yang bernama bernama Raden Bagus Assra. pada masa pemerintahan Panembahan di bawah Adikoro IV, menantu dari Raden Tjakraningrat Bangkalan, sedangkan Demang Walikoromo  adalah putra dari Raden Adikoro IV.

Pada tahun 1743 terjadi pemberontakan Ke Lesap terhadap Pangeran Tjakraningrat karena dia diakui sebagai anak dari salah seorang selir. Pertempuranpun terjadi di desa Bulangan dan menewaskan Raden Adikoro IV, tahun 1750 pemberontakan dapat dipadamkan dengan tewasnya Ke Lesap.

Setelah pertempuran selesai dilakukan  pemulihan kekuasaan dengan diangkatnya anak dari Raden Adikoro IV, yaitu RTA Tjokroningrat. Namun tak beberapa lama kemudian kembali terjadi perebutan kekuasaan.  

Dan pemerintahan dialihkan pada Tjokroningrat I anak Adikoro III yang bergelar Tumenggung Sepuh dengan R. Bilat sebagi patihnya. Khawatir dengan keselamatan Raden Bagus Assra, Nyi Sedabulangan membawa lari cucunya dan menyingkir dengan diam-diam mengikuti perpindahan besar-besaran bekas pengikut Adikoro IV ke Besuki.

Semetara itu Assra kecil ditemukan oleh Ki Patih Alus, Patih Wiropuro untuk kemudian di sembunyikan dan dididik ilmu bela diri dan ilmu agama. Pada usia yang ke 17 tahun Assra  diangkat sebagai Mentri Anom dengan nama Abhiseka Mas Astruno dan tahun 1789 dan ditugaskan untuk memperluas wilayah kekuasaan Besuki ke arah selatan. Pada tahun tu juga Assra telah menikah dengan putri Bupati Probolinggo.

Pada tahun 1794 dalam usahanya  memperluas wilayah beliau menemukan suatu wilayah yang sangat strategis yang kemudian  disebut Bondowoso. Dan dengan diangkatnya beliau sebagi Demang di daerah yang baru dengan natas jasanya itu dia diangkat menjadi penguasa di Bondowoso dengan gelar Abhiseka Mas Ngabehi Astrotruno.

Begitulah, dari hari ke hari Raden Bagus Assra berhasil mengembangkan Wilayah Kota Bondowoso dan tepat pada bulan Agustus 1819 atau hari Selasa

Kliwon, 25 Syawal 1234 H. Adipati Besuki R. Aryo sebagai orang kuat yang diangkat dan mendapat kepercayaan Gubernur Hindia Belanda, untuk memantapkan strategi politiknya menjadikan wilayah Bondowoso lepas dari Besuki, dengan status Keranggan Bondowoso dan mengangkat Raden Bagus Assra atau Mas Ngabehi Astrotruno menjadi penguasa wilayah dan pimpinan agama, dengan gelar M. NG. Kertonegoro dan berpredikat Ronggo I, ditandai dengan penyerahan Tombak Tunggul Wulung. .Masa Beliau memerintah adalah tahun 1819 – 1830 yang meliputi wilayah Bondowoso dan Jember. Pada tahun 1854, tepatnya tanggal 11 Desember 1854 Kironggo wafat di Bondowoso dan dikebumikan di atas bukit kecil di Kelurahan Sekarputih Kecamatan Tegalampel, yang kemudian menjadi Pemakaman keluarga Ki Ronggo Bondowoso.

Begitulah sedikit cerita mengenai Kabupaten Bondowoso.

Saya segera masuk ke kamar mandi, sementara isti dan anak-anak sudah mengemasi barang-barang bawaan dan memasukkannya ke dalam mobil.

 

 

Saya mandi dengan cepat. Satu gayung air saya guyurkan dari atas kepala.

Hhhhh. Ternyata memang dingin. Setelahmengguyur banda dengan 2 – 3 gayung dingin baru terasa agak berkurang, karena badan sudah mulai beradaptasi dengan dinginnya air dan udara.  Sepuluh menit kemudian sya sudah selesai mandi dan siap untuk sarapanpagi.

 

“Ayo dong semuanya kita sarapan dulu. Mumpung masih agak pagi.” kata saya kepada semua teman-teman yang sudah tampak siap untuk sarapan.

 

Pak Ketut Uban, istri dan anak-anaknya juga sudah siap.

 

Pukul 8.17 WITA kami sudah berkumpul di meja makan yang telah disiapkan di teras bangunan utama. Sarapan pagi berupa Nasi putih, telur asin rebus, telur mata sapi, tempe goring dan sayur pecel. Lha, pagi-pagi kok sarapannya pakai pecel. Gumam saya dalam hati.

 

Tetapi karena udara yang dingin membuat kami merasa lapar. Dan saat perut lapar makanan apapun yang tersedia akan terasa enak dimakan. He he he he…

Kamipun makan dengan lahap sambil sesekali mengomentari hidangan yang disiapkan itu. Makan pagi ini sudah termasuk dalam harga kamar yang Rp. 125.000,- permalam untuk dua orang.

 

“Pak Tut ayo makan dulu. Nanti dihabisin sama Gusmang makanannya.” Kata Agung Wira sambil tertawa bercanda kepada Bli Boncel yang baru datang dari memasukkan barang-barang bawaan ke FJ40 nya.

 

“Iya-iya. Silahkan makan duluan. Ini nunggu Ayin.” Katanya. Ayin adalah anak perempuan Bli Boncel.

 

Sementara yang lain masih menyelesaikan sarapan pagi,nya aya pergi ke kantor Catimor homestay untuk membayar sewa penginapan agar bisa berangkat lebih cepat begitu teman-teman selesai sarapan.

 

Pukul 08.57 kami telah siap untuk bergerak ke Bondowoso dan kemudian ke Probolinggo. Kami akan bertemu dengan Pak Wiranto dan Pak Frans yang terpisah penginapan karena kekurangan kamar kemarin.

 

“Okey kita siap untuk berangkat. Radio-radio tolong dihidupkan dan kita main di Frequensi 142.750 Mhz ya.” kata saya mengingatkan.

 

“Oke pak.” Terdengar Pak Yudi di radio.

 

“Pak Dewa dan teman-teman semua,saya mohon ma’af tidak bisa ikut sampai ke Bromo. Saya akanmenemani sampai di pintu keluar perkebunan dan selanjutnya etman-temanyang mau ke Bondowoso lurus saja di portal pos keamanan, sementara saya akan belok kiri untuk kembali ke Denpasar,” kata pak Hadi di radio.

 

“Okey pak. Salam untuk Pak Agus dansampaikan terimakasih saya dan teman-teman atas segala dukungannya dan juga barbequenya.” Jawab saya melalui radio.

 

“Baik Pak Dewa.” Nanti akan saya sampaikan kepada beliau.” jawabnya.

 

Kamipun bergerak meninggalkan Catimor homestay milik PN Perkebunan XII yang terletak di Blawan kabupaten Bondowoso,  menyusuri jalan aspal sempit dengan kebun kopi dan jarak disisi kiri kanan jalan.

Matahari mulai menyinarkan sinarnya yang hangat membuat badan kami hangt setelah udara dingin tadi pagi sehabis mandi.

 

Perjalanan ke Bondowoso dan ke Probolinggo masih cukup panjang. Memerlukan kurang lebih 2 jam untuk sampai disana. Beruntung jalanan tidak begitu ramai, sehingga kami bisa bergerak dengan kecepatan yang cukup untuk mempercepat kami tiba di Probolinggo.

Kami masih melintas di aeral perkebunun amilik PN Perkebunan XII yang sangat luas. Tampak beberapa rumah semi permanen milik penduduk yang merupakan pekerja di perkebunan ini. Jarak satu rumah dengan rumah berikutnya agak jauh.

 

“Teman-teman semua, sampai dipertigaan ini kita  berpisah, saya akan berbelok ke kiri untuk kembaike Denpasar. Teman-teman silahkan ikut ijalan yang lurus di portal pos keamanan itu. Nanti ikuti saja jalan utama, jangan berbelok-belok sampai dipertigaan nanti, ikuti jalan besar yang menuju jalan utama ke Jember dan Probolinggo”. kata Pak Hadi lagi.

 

“Okey Pak Hadi. Selamat jalan. Hati-hati dijalan dan salam untuk Pak Agus.” jawab saya.

 

Kamipun berpisah. Chevy pick Up 4 X 4 yang dibawa Pak Hadi harus kembali ke Denpasar karena ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan di Mentari Restaurant.

Sementara kami terus bergerak menyusuri jalanan beraspal yang sempit dengan semak hutan kecil dan alang-alang dikiri kanan. Daerah di Bondowoso ini berbukit-bukit dengan tanah yang bercampur batu cadas. Sesekali kami melewati bongkahan batu cadas yang mungkin longsor dari atas dan akhirnya jadi bukit batu yang ditumbuhi alang-alang disekelilingnya.

 

“Awas banyak bebatuan lepas.” kata Pak Yudi yang paling depan kemudian diikuti oleh Pak Yande, Agung Wira, Gusmang, Pak Tut Uban, Saya dan paling akhir Pak Tut Boncel dengan FJ40 ungunya.

 

Jalanan mulai agak rusak dan banyak batu dan kerikil yang lepas sehingga membuat jalan agak licin, ditambah dengan bahu jalan yang sangat sempit membuat kita mesti ekstra hati-hati melintas diatasnya. Banyak tikungan tajam yang sempit dengan tebing dan juang di kiri atau kanan jalan.

 

Kami terus meluncur dengan hati-hati diantara tebing dan jurang yang menganga di kiri dan kanan jalan. Jalanan mulai terasa menurun. Altimeter menunjuk keangka 1.250 meter DPL dan terus menurun dengan cepat seseuai dengangerakan kami yang terus menuruni bukit terus kebawah menuju dataran rendah di Bondowoso.

 

Beberapa saat kemudian kami memasuki daerah pemukiman dan udara mulai terasa agak hangat cenderung panas, padahal baru pukul 10.49 WITA atau pukul 09.49 waktu setempat. Kami sudah memasuki wilayah kabupaten Bondowoso.

 

Secara geografis Kabupaten Bondowoso berada di bagian paling timur wilayah Jawa Timur dengan jarak kurang lebih 200 kilomeer dari Ibu kota Provinsi  Jawa sekitar 200 kilometer. Wilayah Kabupaten Bondowoso tidak dilalui jalur utama Provinsi Jawa Timur bagian Utara yaitu Banyuwangi – Situbondo -Probolinggo – Pasuruan – Surabaya dan jalur utama Provinsi Jawa Timur bagian Tengah yaitu Banyuwangi – Jember – Lumajang – Probolinggo – Pasuruan -Surabaya. Kedua jalur tersebut memiliki daya-dukung sumberdaya potensial bagi pengembangan ekonomi dan perdagangan Kabupaetn Bondowoso. Namun Bondowoso merupakan daerah tujuan yang hanya dilalui jalur provinsi dari Bondowoso – Situbondo dan Bondowoso – Jember.

 

Wilayah Kabupaten Bondowoso merupakan daerah dengan luas yang mencapai 1.560,10 km2, yang secara administratif terdiri dari 20 kecamatan,185 desa, dan 10 kelurahan.

 

Sekilas sejarah tentang Kabupaten Bondowoso.

 

Berawal dari nama dari Demang Walikromo yang bernama bernama Raden Bagus Assra. pada masa pemerintahan Panembahan di bawah Adikoro IV, menantu dari Raden Tjakraningrat Bangkalan, sedangkan Demang Walikoromo  adalah putra dari Raden Adikoro IV.

 

Pada tahun 1743 terjadi pemberontakan Ke Lesap terhadap Pangeran Tjakraningrat karena dia diakui sebagai anak darisalah seorang selir. Pertempuranpun terjadi di desa Bulangan dan  menewaskan Raden Adikoro IV, Tahun 1750 pemberontakan dapat dipadamkan dengan tewasnya Ke Lesap.

 

Setelah pertempuran selesai dilakukan  pemulihan kekuasaan dengan diangkatnya anak dari Raden Adikoro IV, yaitu RTA Tjokroningrat. Namun tak beberapa lama kemudian kembali terjadi perebutan kekuasaan.  

Dan pemerintahan dialihkan pada Tjokroningrat I anak Adikoro III yang bergelar Tumenggung Sepuh dengan R. Bilat sebagi patihnya. Khawatir dengan keselamatan Raden Bagus Assra, Nyi Sedabulangan membawa lari cucunya dan menyingkir dengan diam-diam mengikuti perpindahan besar-besaran bekas pengikut Adikoro IV ke Besuki.

 

Semetara itu Assra kecil ditemukan oleh Ki Patih Alus, Patih Wiropuro untuk kemudian di sembunyikan dan dididik ilmu bela diri dan ilmu agama. Pada usia yang ke 17 tahun Assra  diangkat sebagai Mentri Anom dengan nama Abhiseka Mas Astruno dan tahun 1789 dan ditugaskan untuk memperluas wilayah kekuasaan Besuki ke arah selatan. Pada tahun tu juga Assra telah menikah dengan putri Bupati Probolinggo.

 

Pada tahun 1794 dalam usahanya  memperluas wilayah beliau menemukan suatu wilayah yang sangat strategis yang kemudian  disebut Bondowoso. Dan dengan diangkatnya beliau sebagi Demang di daerah yang baru dengan natas jasanya itu dia diangkat menjadi penguasa di Bondowoso dengan gelar Abhiseka Mas Ngabehi Astrotruno.

Begitulah, dari hari ke hari Raden Bagus Assra berhasil mengembangkan Wilayah Kota Bondowoso dan tepat pada bulan Agustus 1819 atau hari Selasa Kliwon, 25 Syawal 1234 H. Adipati Besuki R. Aryo sebagai orang kuat yang diangkat dan mendapat kepercayaan Gubernur Hindia Belanda, untuk memantapkan strategi politiknya menjadikan wilayah Bondowoso lepas dari Besuki, dengan status Keranggan Bondowoso dan mengangkat Raden Bagus Assra atau Mas Ngabehi Astrotruno menjadi penguasa wilayah dan pimpinan agama, dengan gelar M. NG. Kertonegoro dan berpredikat Ronggo I, ditandai dengan penyerahan Tombak Tunggul Wulung. .Masa Beliau memerintah adalah tahun 1819 – 1830 yang meliputi wilayah Bondowoso dan Jember. Pada tahun 1854, tepatnya tanggal 11 Desember 1854 Kironggo wafat di Bondowoso dan dikebumikan di atas bukit kecil di Kelurahan Sekarputih Kecamatan Tegalampel, yang kemudian menjadi Pemakaman keluarga Ki Ronggo Bondowoso.

Begitulah sedikit cerita mengenai Kabupaten Bondowoso.

Kami masih terus bergerak untuk menuju Probolinggo. Sambil menunggu kabar dari pak Wiranto dan Pak Frans yang berjanji akan ketemuan di kota Bondowoso untuk bersama-sama ke Probolinggo.

(bersambung)

Ikuti terus cerita ini, kaena kisahnya semakin meanrik untuk disimak.

Salam Trooper dari Bali

  

Dewa

DK999YQ
Silent-Hi-Roof-Black-Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag. 4)


6 botol bir plus satu botol Arak Bali GGH  habis kami tenggak. Udara terasa semakin dingin ditambah hujan rintik rintik membuat kami mesti mengakhiri obrolan kami.

 “Yande sudahan dulu. Berhenti berendam nya.” Kata Pak Ketut Boncel sambil bangun dari tempat duduk.

 Synopsis cerit ayang lalu :

“Iya.” “Ini juga mau selesai”. “Enak lo berendam disini malam-malam.” katanya sambil bangkit dari kolam.

Cerita selanjutnya disini :

“Iya.” “Ini juga mau selesai”. “Enak lo berendam disini malam-malam.” katanya sambil bangkit dari kolam.

 “Enak karena ada yang nemenin atau memang enak.” Kata Gusmang sambil tertawa.

Akhirnya pukul 23.17 WITA kami pergi kekamar masing-masing untuk beristirahat karena besok pag isetelah sarapan kami akan bergerak lagi menuju Probolinggo, untuk bertemu dengan teman-teman KTI dari seluruh Indonesia namun sebelumnya jika memungkinkan kami akan mampir dulu di rumah Pak Irwan salah seorang anggota KTI Bali yang kebetulan istrinya pindah tugas dan untuk sementara waktu menetap di Probolinggo.

Begitulah kami pun segera masuk kamar masing-masing untuk berisitrahat agar bisa segar kembali besok.

 Perjalanan dari Blawan ke Bondowoso.

 Pukul 06.37 WITA atau pukul 05.37 WIB saya sudah terbangun karena mendengar suara burung dan gemericik air di kolam air panas  didepan kamar. Saya membuka pintu kamar dan mengintip keluar. Ternyata hari masih agak gelap. Saya keluar kamar dan duduk di amben sambil memandang ke kolam renang yang masih sunyi. Nampaknya belum ada tamu yang bangun. Saya berjalan-jalan ke sisi kanan kamar ke lapangan tempat menjemur biji kopi, dimana si Hitam saya parkir tadi malam.

Saya menekan remote control untuk membuka pintu si Hitam dan membuka kap mesin untuk  melihat ruang mesin, memeriksa air accu, air radiator dan ketinggian oli di deep stick. Alhamdulilah semuanya baik-baik saja.  Air accu msih dalam batas normal, air radiator juga tidak mengalami penurunan baik di radiator maupun di tabung reservoirnya. Hanya air di tabung washer yang tinggal setengahnya. Saya mengambil botol Aqua besar dan mengisi air yang saya ambildari jerrycan plastic yang saya bawa dikabin belakang, kemudian menuangnya ke tabung washer setelah dicampur dengan sedikit shampoo rambut.

Setelah itu saya hidupkan mesin setelah menendang pedal gas sekali. Dan si Hitam hidup dengan sekali start.  Saya membiarkannya hidup sejenak.

 “Kenapa itu Pak Dewa”. Tiba-tiba terdengar suara Agung Wira di belakang saya.  Rupanya Agung Wira juga baru bangun dan bermaksud memeriksa Trooper Hijaunya yang kinclong yang telah mengalami engine swap eke 4JB1T.

 “Oh. Tidak apa-apa.” “Cuma memeriksa kalau ada apa-apa di mesin”. Jawab saya.

“Sudah mandi pak Agung..?” tanya saya kepadanya.

 “Belum.” “Dingin lo” katanya.

 “He he he he.” “Iya. Lumayan dingin.” Jawab saya.

 “Tapi di Ijen tempat kita berhenti kemarin, pasti jauh lebih dingin dari disini.” Kata saya.

“Iya lo.” “Kemarin sore jam 3 sja sudah begitu dinginnya ya.” “Bagaimana kalau malam ya.” Katanya lagi.

 Agung Wira mengambil lap kanebo dari bawah jok dan membasahinya dengan air kemudian mengelap kaca depan dan kaca jendela Troopernya.

 “jam berapa kita berangkat.?” Tanyanya lagi.

 “Iya secepatnya.” “Setelah sarapan pagi.” Kata saya lagi.

Hari ini rencananya kami akan berangkat ke Probolinggo dan kalau ada waktu akan berkunjung ke rumah pak Irwan salah seorang anggota KTI Bali yang sementara ini menetap di Probolinggokarena istrinya yang bekerja di Telkomsel kini bertugas di PRobolinggo.

 “Yuuk mandi dulu.” kata saya kepada Agung Wira sambil berlalu.

 “Yuuk silahkan duluan deh. “ “Saya juga sebentar lagi mau mandi.” katanya.

 Saya masuk ke kamar lagi, dan hendak kekamar mandi, namun ternyata Dewinta anak saya sedang mandi.

 “Ayo cepetan mandinya.” “Sudah siang neh.” kata saya.

 Kami mandi bergiliran. Sambil menunggu anak-anak dan istri mandi saya keluar kamar dan duduk lagi diamben ketika Gusmang datang menghampiri. Rupanya dia sudah selesai mandi.

 “Sudamandi Pak Dewa..?” tanyanya.

 “Belum.” Masih antri. Tunggu giliran.” jawab saya.

 “Jam berapa mau berangkat..?” tanya lagi.

 “Iya setelah sarapan pagi, langsung berangkat saja.”  Kata saya lagi.

 “Dari sini ke Probolinggo kira-kira 2 ½ jam.” kata saya lagi.

“Kalau bisa kita berangkat jam 9 kita punya waktu untuk mampir di rumah Pak Irwan, sebelum bergabung dengan teman-teman yang lain di Terminal Probolinggo.” kata saya lagi.

 “Ngapain ke Terminal Probolinggo..?” tanya Gusmang lagi.

 “Iya kita ketemuan dengan teman-teman KTI yang lain dari seluruh Indonesia sebelum berangkat ke Gunung Bromo.” “ Kita tidak ikut CR ya.” Kata saya.

“Lo kok ngga ikut…?” tanya Gusmang lagi.

 “Iya neh kita agak khawatir dengan anak-anak nanti mereka bosan. Soalnya dengar-dengar CR ny akurang lebih 5 jam.” “Terlalu lama buat anak-anak.” Kata saya lagi.

(bersambung)

Ikuti terus cerita ini..

Salam Trooper dari Bali

Dewa

DK999YQ
Silent-Hi-Roof-Black-Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag.3)


Synopsys cerita yang lalu :

Saya mencari parkir yang diujung, dekat dengan pintu keluar yang terlihat masih agak kosong.  Setelah semuanya turun, saya ditemani Pak Hadi mencari kantor home stay ini untuk melapor dan meminta kunci kamar. Kami disambut oleh Pak Sugiarto dan Ibu Rum yang bertugas untuk  mengelola home stay ini.

Ikutilah cerita selanjutnya dibawah ini…

Sambil berjalan ke kantor home stay ini saya melihat berkeliling areal. Areal home stay ini luasnya kurang lebih 3.000 meter termasuk lahan yang dibeton dan disemen yang dipakai untuk menjemur biji kopi sebelum diproses lebih lanjut. Sekeliling areal dipagari dengan tembok dan sebagian dengan terali besi dengan gapura khas model Jawa Timur di pintu masuknya.

My daughter and my son in tent.

My daughter and my son in tent.

Ada kolam hias kecil didepan loby bangunan utama dan aneka tanaman hias dan tanaman perdu penutup tanah sehingga arealnya cukup asri untuk sebuah home stay dipegunungan. Bangunan utama terletak ditengah-tengah halaman dan terlihat sanagt tua namun cukup terawat. Di lis plang atap masih tertera tahun pembuatan bangunan utama itu. Tertulis tahun 1894. Didominasi warna merah terakota dan off white dengan atap dari seng membuat bangunan utama jadi tampak mencolok di tengah-tengah areal itu karena lebih tinggi dibandingkan dengan bangunan lain disekitarnya..

Bangunan utama ini didirikan lebih tinggi dari bangunan lainnya dan ada gorong-gorong dengan diameter kurang lebih 90 centimeter sehingga cukup untuk seorang dewasa bersembunyi dibawahnya. Sementara lantai bangunan ini juga dibuat cukup tinggi, sekitar 180 centimeter dari halamannya. Ada 11 anak tangga untuk naik ke lantai bangunan utama ini. Cukup tinggi ya.

Menurut  bapak Sugiarto yang sempat berbincang-bincang dengan saya, dulu saat dibangun oleh Belanda di daerah itu mungkin banyak binatang buas dan sering terndam banjir di saat hujan lebat, sehingga arsitek Belanda membangun bangunan utama itu dengan ketinggian yang cukup untuk menghindari binatang buas dan air yang menggenang tinggi.

Bangunan utama ini memiliki 6 kamar yang besar dengan perlengkapan yang lebih baik dari kamar yang kami dapatkan dibagian belakang. Bangunan utama ini dihubungkan dengan koridor yang beratap dengan bangunan kamar di belakang dimana kantor home stay juga memakai salah satu ruangan disana. Di pinggir atap bangunan utama dibibir bawah lantai tersusun satu set meja makan dengan beberapa kursi yang rupanya dipakai untuk menyiapkan sarapan pagi bagi tamu-tamu yang menginap disana.

Di belakang bangunan utama ada 14 kamar lagi. Berderet dari arah sisi kiri ke kanan. Namun tampaknya yang siap ditempati hanya 9 kamar karena yang 5 kamar lagi terlihat berantakan dan sedang dalam pengerjaan.

Kamar di ujung di sisi sebelah kiri berhadapan dengan kolam renang yang cukup besar dan ada semacam “Jakuzi” kolam kecil untuk berendam air hangat dimana terlihat uap air mengepul dari dalamnya.

Pak Sugiarto yang menemani menjelaskan bahwa itu adalah kolam air panas  untuk berendam. Air panas itu berasal dari air panas alam yang dialirkan dari mata air panas Gunung Ijen yang mengandung belerang.  Katanya suhu air panas itu kurang lebih 40 derajat.  

Nanti kalau urusan pembagian kamar sudah selesai saya coba berendam di air belerang yang hangat itu.

Ibu Rum ini belum terlalu tua. Mungkin sekitar 38 tahun, dengan tinggi sekitar 160 centimeter. Saya dan Pak Hadi melapor ke kantornya yang terletak di depan bangunan utama peninggalan Belanda  dibagian belakang.

“Maaf Pak kamar yang tersedia hanya 7 kamar. Tapi yang sudah siap saat ini baru 3 kamar. Yang 4 kamar lagi mungkin baru siap nanti sore kurang lebih 2 jam lagi.” katanya.

“Lho mbak. Pesanan kami kan ada 9 kamar mbak.” Kata saya.

“Maaf sekali Pak. Ternyata ada inspeksi mendadak dari atasan kami ajudan menteri perkebunan dan rombongan sehingga kamar yang telah kami siapkan untuk rombongan bapak terpaksa kami berikan kepada ajudan Bapak Menteri dan rombongannya, sehingga jumlah kamar yang tersedia hanya itu saja.” Kata mbak Rum.

“Waduh bagaimana ya. Kok kami tidak diberi tahu sebelumnya kalau kamar yang tersedia hanya 3 kamar. sehingga kami tidak bingung seperti sekarang ini.” Kata saya.

Ternyata kamar yang benar-benar siap cuma 3 kamar, sementara yang 4 lagi sedang dalam proses pengerjaan, belum ada kasur dan kamar mandinya pun belum selesai juga. 

Dari 3 kamar yang ada, 1 kamar sudah dipakai istri saya yang sudah tidak tahan menahan sakit dan akhirnya tertidur setelah minum obat terakhir yang masih tersisa. 1 kamar dipakai oleh pak Hadi dan keluarganya dan yang 1 kamar lagi dipakai oleh istri Agung Wira dan istri Gusmang dan anak-anaknya. Sementara kami para prianya masih berkutat diluar membicarakan yang terbaik bagi kami semua

“Kalau sejak awal kami diberi tahu, tentu kami akan siap dengan kondisi seperti ini.” kata saya lagi.

Saya coba berunding dulu dengan teman-teman. Nanti saya datang lagi kesini mbak.” kata saya lagi sambil keluar ruangan.

Saya menemui Pak Yudi, Pak Wiranto dan Pak Ketut Boncel untuk mendiskusikan masalah itu.

Setelah berkumpul dengan teman-teman yang lain saya sampaikan masalah yang ada dan mencari solusi yang terbaik untuk kami semua.

Pak Ketut Boncel  dan Pak Yudi siap untuk pasang tenda jika seandainya tidak ada kamar juga.

Sempat terjadi ketegangan antara Pak Yudi dan Pak Wiranto karena masing-masing saling bersikukuh dengan pendapatnya untuk mencari solusi yang terbaik bagi kami.

Hari sudah menjelang magrib saat kami berembug itu.  Sudah pukul 18.45 WITA namun ternyata kami belum mendapatkan kesepakatan apakah akan buka tenda ataukah mau pakai kamar.

Setelah hampir satu jam berdiskusi dan berargumentasi, akhirnya atas permintaan Pak Wiranto yang tidak mau menempati kamar yang baru selesai dan masih berbau cat akhirnya beliau memutuskan untuk mencari hotel terdekat di Bondowoso atau di Probolinggo. 

Mengingat hari yang telah gelap dan jalanan yang sepi dan agak berbahaya, maka kami meminta agar Pak Wiranto ada yang menemani.“Biar saya saja yang ikut Pak.” Kata Pak Frans tiba-tiba.

“Oke kalau Pak Frans mau menemani, silahkan.” “Kalau tidak ada yang menemani biar saya yang menemani.” Kata pak Yudi pula.

“Baik kalau sudah semua sepakat. Kita putuskan Pak Wiranto dan Pak Frans untuk pergi ke hotel terdekat di Bondowoso ataupun di Probolinggo.” Akhirnya saya memutuskan.

“Tapi sebelum berangkat kita makan bersama-sama dulu.” Kata saya sambil berlalu untuk melihat Pak Hadi dan teman-teman yang lain yang sedang membakar ikan dihalaman pabrik kopi disebelah.

Cukup malam ketika kami makan malam bersama. Sudah pukul 20.15 WITA.

Kami makan bersama dipinggir kolam renang dengan hidangan nasi putih, sayur lodeh dan ikan tuna bakar dengan sambal terasi pedas.

Makan bersama seperti itu ternyata terasa sangat nikmat. Saat-saat bersama seperti inilah yang sering membuat saya teringat dan rindu teman-teman KTI Bali.  Walau makan hanya dengan lauk yang sederhana, namun karena makannya bersama membuat semuanya terasa nikmat.

Akhirnya pukul 20.38 WITA Pak Wiranto dan Pak Frans berangkat ke Bondowoso dan kami berjanji untuk menjemput esok pagi untuk kemudian berangkat bersama-sama ke Bromo.

Me

Me

“Hati-hati dijalan pak. Jalanan rusak dan gelap.” “Kalau ada apa-apa mohon kabari kami ya.” pesan saya saat Pak Wiranto bergerak meninggalkan penginapan.

Sepeninggal Pak Wiranto dan Pak Frans kami masih duduk-duduk di depan meja makan sambil minum bir dan Arak Bali GGH produksi Singaraja yang dibawa Pak Ketut Boncel.

Saat itu ada beberapa kendaraan yang mendekat. Rupanya ada tamu yang baru tiba dari tour dan menginap disini. Beberpa dari mereka kemudian berenang di kolam renang di depan kami dan beberapa orang memilih berendam di kolam air hangat. Kami memeperhatikan mereka yang berenang sambil ngobrol seputar perjalanan kami dan masalah kekurangan kamar yang baru saja kami hadapi. Kami sedikit menyesal karena Pak Wiranto tidak mau kompromi untuk tetap bersama kami di sisni dan berbagi kamar.

Tapi apa mau dikata. Semua itu adalah hak beliau untuk memilih yang terbaik menurut beliau.

“Hei hei Yande mau ngapain itu…?” tiba-tiba Gusmang berteriak sambil tertawa.

Kami menoleh kearah Yande yang datang dari kamarnya. Dia Cuma mengenakan celana renang dan bertelanjang dada.

“Yande mau ngapain neh.” Kata Pak Ketut Boncel juga.

“Saya mau berendam neh” katanya.

“Wha ha ha ha. Malam-malam begini berendam. Tadi diajakin ga mau.” tawa Gusmang semakin menjadi.

 “Ah Yande itu mau berendam, bersama perempuan Taiwan itu kaleee…” tawa Pak Ketut Boncel lagi.

Memang ada beberapa turis Taiwan perempuan yang berendam dikolam air hangat itu.  Cantik-cantik juga. He he he…

Kami masih ngobrol sampai larut malam sambil sesekali memperhatikan Yande yang ikut berbaur dengan turis-turis wanita Taiwan berendam dikolam air hangat itu.

 6 botol bir plus satu botol Arak Bali GGH  habis kami tenggak. Udara terasa semakin dingin ditambah hujan rintik rintik membuat kami mesti mengakhiri obrolan kami.

 “Yande sudahan dulu. Berhenti berendam nya.” Kata Pak Ketut Boncel sambil bangun dari tempat duduk.

 “Iya.” “Ini juga mau selesai”. “Enak lo berendam disini malam-malam.” katanya sambil bangkit dari kolam.

(bersambung)

Ikuti terus cerita perjalanan ini.

 Salam Trooper dari Bali

Dewa

DK999YQ

Silent-Hi-Roff-Black- Trooper

(Reposted) Perjalanan KTI Bali ke TIG VIII Bromo (bag.2)


Synopsys yang lalu :

Saya segera berbelok naik mengikuti teman-teman yang sudah parkir di lapangan itu. Setelah memarkir si Hitam, saya melompat turun diikuti oleh istri dan anak-anak saya Yoga dan Dewinta yang sudah mengeluh dari tadi karena pegal duduk di mobil dari tadi siang.

Silahkan baca cerita selanjutnya disini :

 

 

Mount Bromo

MOunt Bromo

 

Bertemu Mas Wenda, Mas Nanang dan Pak Imam.

Ketika saya saja  menutup pintu da Trooper saya dengar ada yang memanggil nama saya. Saya berbalik dan menoleh kearah suara tadi.

“Mas Dewa” terdengar lagi suara memanggil saya.

Kali ini saya berpaling kearah kiri. Ditikungan yang agak menanjak kurang lebih 20 meter dari tempat saya berdiri  terlihat sebuah Cherokee Biru sedang mendekat dengan kaca jendela yang terbuka. Saya masih belum bisa mengignat-ingat siapa gerangan yang mamanggil saya itu kaerna belum terlihat jelas wajah pengendara Cherokee itu.

MY BLACK TROOPER

MY BLACK TROOPER

Sampai akhirnya setelah lebih deklat lagi, sekitar 7 meter dari tempat saya berdiri di parkiran say abaru bisa mengenali wajah pengendara Cherokee itu. Ternyata Mas Wenda dari KTI Surabaya.

“Hai mas Wenda.” Kata saya sambil melambaikan tangan.

Yang dibalas dengan lambaian tangan juga oleh mas Wenda.

Cherokee Biru itu segera berbelok ke parkiran dimana saya berdiri. Saya segera mendekat kearah Cherokee itu dan menyapa mas Wenda yang segera melompat turun dari dalamnya.

Dengan T-shirt biru tua dengan garis bis kuning dikrah dan di lengan, mas Wenda terlihat lebih gemuk dibandingkan saat terakhir saya ketemu di Lumajang pada September tahun 2007.

Setelah mas Wenda turun dari Cherokee kami bersalaman dan berpelukan.

“Kapan datang mas…?” tanya saya.

“Kami sudah dari kemarin mas” jawabnya. “Mas Dewa sendiri kapan berangkat..?” tanyanya balik kepada saya.

“Kami berangkat tadi pagi pukul 7.15 mas.” Jawab saya.

“Ada berapa mobil yang kesini mas…?” tanya saya lagi.

“Saya, Mas Nanang, Pak Jamal dan Pak Imam Cilegon dan ada satu Trooper lagi. Ada 5 mobil mas.” kata mas Wenda.

“Yang dari Bali ada berapa mobil mas.?” Tanyanya.

“Dari Bali ada 11 mobil mas.” Jawab saya. “ Tapi kami bermalam di Blawan dulu di home stay Catymor milik PN Perkebunan Nusantara XII.” Jawab saya menjelaskan.

“Besok pagi kami berangkat ke Probolinggo dan ketemu dengan teman-teman semua di sana.” Kata saya lagi.

“Oh begitu.” Kata mas Wenda.

“Itu mas Nanang datang.” Kata mas Wenda ketika di tikungan terlihat beberapa kendaraan yang sedang mendaki. Saya hitung ada 4 Trooper sedang mendekat.

Ada Trooper Hijau mas Nanang, Trooper SWB Coklat dengan cutting stiker warna merah, Trooper Hijau Army dan satu lagi Trooper Biru Tua dengan roof rack  yang memuat banyak barang memasuki parkiran.

Satu persatu penumpangnya turun.

“Apa kabar mas Dewa…?” kata mas Nanang yang paling dulu turun dan langsung menghampiri saya yang telah menunggu di dekat Trooper Hijaunya.

“Kabar baik mas.” Mas Nanang bagaimana..?”  kata saya padanya.

“Alhamdulilah sehat mas.” Jawabnya.

“Keluarga ikut semua mas…?” katanya lagi.

Kami bersalaman dan berpelukan. Saya ketemu mas Nanang cuma sekali saja waktu TIG VI Bali dimana saat itu mas Nanang jadi Bendahara Panitia.

Me in Black

Me in Black

Mas Nanang masih terlihat muda dan agak gemuk dibandingkan saat ketemu pada akhir tahun 2006 dulu.

“Iya mas”. “Semua keluarga saya ajak.” jawab saya.

“Wah asyik mas.”  “Saya ngga bawa keluarga, sama navigator saya ini.” katanya menunjuk temannya yang berdiri disebelahnya yang kemudian saya salami.

“Saya langsung balik ke Surabaya sebentar malam mas.” “Besok  dari Surabaya langsung ke Probolinggo.” lanjutnya lagi.

“Bukan main mas.” Kata saya lagi.

“Pak Dewa apa kabar.” Terdengar ada yang menyapa saya dari belakang yang ternyata adalah Pak Imam Prasojo dari KTI Cilegon. Pak Imam juga mengajak seluruh keluarganya. Istri dan putri tertua dan putra kembarnya yang sudah beranjak dewasa.

Kami bersalaman sambil saling menanyakan kabar keluarga masing-masing. Istri Pak Imam menyalami saya dan istri saya yang kemudian terlibat obrolan panjang. Mereka saling bertukar kabar.

 Saya menyalami putra-putra Mas Imam yang sudah besar-besar. Dulu saat TIG VI Bali mereka masih kecil-kecil. Ternyata tak terasa waktu begitu cepat berlalu. Seperti halnya saya, ternyata di awal tahun ini saya sudah genap berumur 46 tahun. Tepatnya tanggal 5 Januari 2009 kemarin. Usia yang sudah tidak muda lagi sebenarnya, namun hasrat dan semangat untuk terus beraktifitas senantiasa mendorong saya untuk terus bergerak  yang membuat fikiran saya tetap sehat dan jauh dari lelah.

 “Pak Dewa tidak naik ke kawah pak..?” tanya Ibu Imam.

“Oh tidak Bu.” Kami mau langsung ke Blawan untuk bermalam disana.” Jawab saya.

“Wah rugi dong jauh-jauh dari Bali tiadk nengok kawah.” katanya sambil tertawa.

“Iya sih. Mungkin lain kali kalau masih diberi oleh Yang Maha Kuasa  kesempatan kami akan mengunjungi kawah Ijen saja sampai puas.” Jawab istri saya sambil tertawa juga.

“Mas Dewa tadi kesini lewat mana..”? tanya mas Wenda.

 “Lewat  Banyuwangi mas.” Jawab saya.

“Oh ya. Wah jalan ke Bondowoso rusak berat mas. Banyak bebatuan yang lepas.” kata mas Wenda lagi.

“Kan sudah pakai Trooper mas.” Kata saya sambil tertawa.

Langit agak muram. Dan udara sangat dingin di siang hari itu. Pukul 14.17 WITA atau pukul 13.17 WIB. Namun udara di sini sangat dingin. Saya yang hanya mengenakan singlet mulai merasa agak kedinginan.

Parkiran Gunung Ijen berada pada ketinggian 2.240 meter diatas permukaan laut. Tidak heran udara disini agak dingin menusuk.

Saya mengambil Barometer untuk melihat suhu udara disini. 19 derajat Celcius…!!!  Pantaslah udaranya terasa dingin menusuk.

Pak Hadi memberi isyarat kepada kami untuk segera berangkat ke Blawan agar tidak kemalaman disana nanti.

“Maaf Pak Imam, mas Wenda, mas Nanang kami pamit dulu untuk turun ke Blawan agar tidak kemalam nanti.” kata saya.  “Sampai jumpa besok di Bromo.” kata saya lagi.

“Baik Pak. Hati-hati dijalan.” “Banyak batu lepas disepanjang jalan menuju Bondowoso ini.” Kata Mas Nanang.

Setelah bersalam-salaman kami segera naik ke kendaraan kami masing-masing dan segera bergerak kearah barat menuju Bondowoso.

“Pak Hadi monitor pak?”  saya memanggil Pak Hadi melalui radio komunikasi.

 “Masuk pak Dewa.” Kata Pak Hadi.

 “Pak kira-kira berapa jam lagi kita sampai di Blawan..?” tanya saya.

“Kurang lebih 1 1/2 lagi jam pak.” Jawab pak Hadi.

“Ok pak. Terimakasih.” Jawab saya sambil terus mengendalikan si Hitam.

Pemandangan di sepanjang jalan hanya hutan kecil dan diselingi oleh semak-semak dan ilalang yang tinggi. Jalanan terus menurun dan sempit, namun cukup mengasyikkan juga.

Hanya sesekali kami berpapasan dengan kendaraan jenis pick up yang mengangkut hasil bumi.

“Awas. “Hati-hati. Dari arah depan ada Isuzu panther yang meluncur agak cepat.”  seru pak Hadi di radio mengingatkan teman-teman dibelakangnya.

 “Di copy.” jawab saya.

Di belakang saya ada Pak Frans dengan Trooper Silver bensin.

Pak Frans ini baru saja bergabung di KTI Bali, namun saying, belum sempat menikmati keberadaanya di Bali karena harus segera pindah tuigas ke Yogya.

Jadi begitu selesai acara TIG VIII Jatim pak Frans akan terus ke Yogya untuk selanjutnya menetap di Yogya. Diantara kami semua barang-barang bawaan pak Frans-lah yang paling banyak, karena berbagai barang peralatan rumah tangga diangkut dengan da Trooper Silvernya sekalian boyongan ke Yogya, sehingga barangkali Trooper Pak Frans-lah yang paling berat bawaannya.

Kami terus bergerak dijalanan yang terus menurun. Tikungan demi tikungan kami lalui. Mengingat jalanan yang sempit dan berliku serta jurang yang mengana di kiri kanan, kami mesti mengatur kecepatan dan jarak dengan kendaraan di depan agar tidak membahayakan diri sendiri maupun teman yang lain.

Beberapa kali kami melewati dataran yang ditumbuhi padang ilalang dan semak-semak dengan lembah dan ngarai disekitarnya. Pemandangan disini cukup bagus, namun sayang kami tidak sempat mengambil gambar mengingat jalanan yang sempit akan menyulitkan untuk berhenti sejenak.

Belum lagi jalanan yang rusak berat dengan aspal dan bebatuan yang lepas sehingga kita mesti tetap bergerak dengan hati-hati.

Akhirnya setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih 1 ½ jam, akhirnya kami memasuki kawasan perkebunan Blawan. Dikiri kanan kami tampak kebun kopi dan beberapa pahon perdu-perduan yang saya tidak ketahui namanya. Kami mulai memperlambat laju kendaraan agar dapat menikmati indahnya alam disini.

 “Kita sudah memasuki areal perkebunan PN Perkebunan XII Blawan. Perkebunan ini adalah sisa peninggalan jaman Belanda.” Terdengar Pak Hadi menjelaskan lewat radio.

 “Ok.” “Terimakasih atas infonya pak.” Jawab saya.

 “Mohon berhati hati disini.”  “Karena jalanan terus menurun dan agak curam. Tapi tak pelu memakai 4 wheel drive lah.” katanya lagi.

Kami terus bergerak menuruni jalan  dengan hati-hati.

Jalanan disini cukup bagus dan sudah beraspal dan dikiri kanan jalan ditanami pohon hias dengan berbagai warna dedaunan disamping ada beberapa bunga Chrisantemum atau nama lokalnya bunga Seruni dan juga Gerbra serta ada kembang Mataram warna warni menambah asrinya alam disepanjang jalan.

 Kami terus bergerak mengikuti Pak Hadi sebagai leader. Dan beberapa saat kemudian kami melihat beberapa rumah pemukiman yang rupanya pemukiman untuk para karyawan PN Perkebunan XII yang bekerja di perkebunan ini.

 “Nah kita telah tiba di komplek home stay Catimor.” Terdengar Pak Hadi menjelaskan di radio.

 Pak Hadi berhenti di depan dan melapor kepada petugas security yang berjaga di portal di pos jaga.

“Ok Pak Dewa saya sudah lapor kepada petugas bahwa rombongan Trooper dari Bali akan memasuki komplek Home stay Catimor dengan 11 mobil.” Kata Pak Hadi lagi.

“Baik Pak hadi.”  “Terimakasih.” Jawab saya.

Kami bergerak lagi untuk memasuki halaman home stay yang berjarak kurang lebih satu kilometer lagi kedepan.

Dikiri kanan kami berjejer rapi pohon kopi yang sedang berbuah namun masih nampak hijau. Kami terus bergerak menurun. Dan Altimeter di da Trooper menunjuk ke angka 1100 meter diatas permukaan laut. Udara masih terasa sejuk namun tidak sedingin waktu kami beristirahat di parkiran Gunung Ijen.

Dibawah sana, kami melihat ada bangunan semi permanent yang tampak kuno dengan atap seng dan ada juga bangunan dengan halaman yang di beton dan disemen halus. Saya menduga itu pastilah tempat menjemur biji kopi dan mengolahnya dipabrik untuk diproses jadi kopi bubuk.

Pukul 15.21 waktu da Trooper kami akhirnya memasuki halaman home stay Catimor milik PN. Perkebunan Nusantara XII. Rupanya ada kesibukan yang cukup tinggi di home stay. Perlahan-lahan kami semua memasuki halaman home stay dan mencari tempat parkir yang aman.

Tempat parkir yang tidak terlalu luas ini tampak penuh, karena ada sebuah Nissan Navara Hitam, sebuah Honda New CRV Silver, sebuah Isuzu Panther lama Hijau, Sebuah FJ Hard Top, sebuah Taft GT Abu-abu dan sebuah Truk Mitsubishi diesel merah tampak terparkir di halaman.

Saya mencari parkir yang diujung dekat dengan pintu keluar yang terlihat masih agak kosong.  Setelah semuanya turun, saya ditemani Pak Hadi mencari kantor home stay ini untuk melapor dan meminta kunci kamar. Kami disambut oleh Pak Sugiarto dan Ibu Rum yang bertugas untuk  mengelola home stay ini.

“Kekurangan kamar”

(bersambung)

Ikuti terus cerita ini karena semakin lama ceritanya semakin menarik…

Salam dari Bali

Me

Me

 

Dewa

DK999YQ
Silent-Hi-Roof-Black-Trooper